Lahirnya Haziq, Anak Kami Yang Ke-3

Daripada saya bayar domain tiap tahun tapi blog jarang banget diupdate, maka postingan terbaru kali ini adalah cerita tentang proses kelahiran anak ke-tiga, Haziq namanya. Gakpapa ya postingan remeh temeh seremeh koredan kembang goyang pasca lebaran. Hehehee




Jum’at, 09 Juni 2017
Pagi itu rencananya kontrol ke dr. Mitta, karena besok pagi ada undangan wali murid di SD kakak. Jadi dimajuin hari Jumat pagi kontrol mingguannya. Ijin bentar dari kantor, bentar aja kok dan sekali ini aja ijin dari kantor buat kontrol ke dokter *penting ya dijelasin ginih 😛*.

Karena memang usia kehamilan sudah menginjak minggu ke 37 (usia versi dokter, versi saya kok 39 ya, entahlah) jadi kontrol sudah seminggu sekali. Dan suami yang kebetulan baru kelar dinas dari Semarang, jadilah si bapak ini masih di Jogja rencananya sampai hari Minggu. Untung....untunggg...belum issued tiket balik.

RS Jogja International Hospital
Dr. Mitta yang mirip Dian Pelangi : Usia kehamilan 37 Minggu, posisi kepala bayi belum masuk panggul sih, tapi berat badannya sudah 2.900 gram. Ibu diet dikit yaaaaaaa

Me  : Diet dok? Saya kan sudah puasa tiap hari, buktinya berat badan saya malah turun 500 GERAMMM (baca : gram)
Karena ternyata berat badan bayi sudah cukup besar, sementara hari perkiraan lahir masih sekitar TIGA MINGGUAN lagi. Jadi memang dikhawatirkan nanti bayinya kegendutan yang ujung-ujungnya akan butuh effort lebih besar lagi buat ngejen. Begitu katanya.

(Keesokan harinya)

Sabtu, 10 Juni 2017.

Rumah.

Jam 03 : 00 WIB.

Pak Suami    : Bunda, ini kok ada darah di sprei?
Me          : DARAH?? WEKKK? MANA MANA? Ooh gapapa kali ya, tapi biasanya kan flek, tapi kok ini darah segar. *buru-buru cek ke toilet*
Me          : Yaaaaah... tolong ambilkan tisu sama pembalut ya. Tau kan pembalut bentuknya kayak apa? Yaaa... yang itu. 
Keluar dari kamar mandi, saya dan suami masih sempat tidur-tiduran (tidur santai lo ya bukan tidur nakal HAHAHA) sambil nunggu si mbak T selesai masak.

Me      : Yaaaaah.... tolong bukain stopwatch di HP. Terus kalo bunda remet-remet atau cubit tangan ayah tolong di stop ya. Buat ngecek mulesnya sudah berapa menit sekali. Kayaknya ini sudah mules beneran alias kontraksi, mau lahiran *kalem*
Dan ternyata kontraksi sudah sepuluh menit sekali.

Saya manggil si mbak yang lagi nyiapin saur. Minta tolong nurunin koper dan masukkin beberapa daster, pembalut, pakaian dalam, dan sudah itu aja. Karena ternyata baju bayi belum ada yang dicuci 😭.

Me      : Yaaaaaaah... buruan saur ya, habis itu mandi. Bunda tak mandi duluan, mumpung kontraksi masih sepuluh menit sekali.
Sementara pak suami gantian mandi, saya sudah mandi, wangi, cantik dan pakai daster terbaek lalu duduk-duduk di gymball. Sambil nunggu adzan subuh. Suami sholat subuh, dan ini kontraksi sudah tiga menit sekali. Akhirnya  kita putuskan untuk ke RS setelah suami selesai sholat subuh. 


UGD RS Jogja International Hospital
05 : 00 WIB
Entahlah ini sudah bukaan berapa. Yang jelas, tiba-tiba saja pengen nangis. Nangis karena keinget Ibu yang sedang sakit. Sedih karena biasanya beliau yang menunggui saya. Entah menunggu sebelum lahiran, pada saat lahiran, maupun pasca lahiran. Disaat saya sedang berjuang... berdamai dengan kontraksi.... menit per menitnya, saya menelpon Ibu saya. Mengabari ke beliau bahwa saat ini kami sudah berada di RS menanti kelahiran cucu ke-8 nya.

Ruang VK Jogja International Hospital
Bidan          : Ibu ini sudah bukaan 5, dr. Mitta sedang dalam perjalanan
Beberapa menit kemudian
Bidan          : Ibu ini sudah bukaan 9,5 (ada setengahnya?)

Me           : dr. Mitta sampai mana ya? Ini sudah mau keluar bayinya, saya ngejen boleh? *masih kalem*
Walaupun sudah berusaha sekalem mungkin, tapi memang tetap gak ada mirip-miripnya sama Atiqah Hasiholan pada saat ngelahirin baby #Sal kemarin 👯. Aaah yang penting mah suami ada disamping saya dan siap saya remas sekenceng-kencengnya. #udahgituaja...

Tiga kali mengejan...

Suara tangisan bayi memecah ketegangan yang sempat terjadi, sebelas duabelas dengan film India. Karena pada saat itu Bu dokter datang tepat-pat-pat bersamaan dengan suara pecah tangisan si bayi yang sudah gak sabar mau keluar.

Bu dokter lalu bantu ngeluarin ari-ari, kemudian cek jahitan yang ternyata gak ada yang perlu dijahit, terus ngasih selamat ke saya dan pak suami dan kemudian pulang ke rumah lagi #udahgituaja...
Me                   : “Ayah, sempet fotoin bunda gak tadi pas lagi ngejen??”

Pak Suami    : “Hidiiiiih, tangan aja dipegangin kenceng kayak mau lomba tarik tambang, mana kepikiran buat fotoin Atiqah Hasiholan lagi ngejen 😄.

06 : 28 WIB
Alhamdulillah, lahirlah putra kami yang ke-3, dengan sehat, selamat dan lancar semuanya.. yang saat itu sampai dengan usianya dua minggu kami belum memberikan dia nama. Hiks, baju bayi belum dicuci, ini namanya juga belum disiapin. Mohon maap lahir dan batin ya nak.

Anggota keluarga kami bertambah banyak. Yeay! Rumah kita yang kecil ini akan bertambah rame dengan kehadiranmu, nak.

Mohon doanya, semoga anak-anak kami Hanin, Hanan dan Haziq menjadi anak yang soleh dan solehah. Aamiin.

Selamat datang anakku, Fattah Haziq Asshauqi. Calon pemimpin cerdas yang penuh kasih sayang. Sing soleh, nak.


10 Juni 2017 ~ 06:28 WIB ~ 3.290 gr / 49 cm ~ RS Jogja International Hospital



Be First to Post Comment !
Post a Comment

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------