Belanja di Pasar Tradisional



Apakah kalian masih suka belanja di pasar tradisional? Kapan terakhir beli sayur nawar? Hehe

Kalau saya paling tidak, sebulan satu atau dua kali. Eh tapi kalau lagi rajin bisa tiap weekend ke pasar. Mau ngapain ke pasar? Ya pasti karena mau beli kebutuhan rumah tangga, tapi kadang juga karena cuma pengen beli jajanan aja.

Dan ini list belanjaan saya kalau ke pasar tradisional :
  • Sayuran
  • Buah-buahan
  • Telur
  • Bumbu dapur
  • Jajanan pasar/ Kletikan
  • Gerabah/ peralatan masak & rumah tangga
  •  
Sayuran
Harganya memang lebih murah daripada di supermarket. Dan semuanya adalah produk lokal. Ada juga yang langsung dari petaninya. Kalau mau cari zuchini ya ke SPM aja, di pasar adanya terong ijo apa ungu. Gak ada daun mint, adanya daun kenikir. Gak ada butternut squash adanya labu parang. Jadi kalau mau belanja sayuran yang biasa-biasa aja macam bayam, kangkung, buncis, kacang panjang, brokoli, wortel dkk mending belanja di pasar kecuali mau nyari yang organik-organikan silahkan ke supermarket terdekat.

Kalau di Pasar Kotagede DIY yang biasa saya sambangi, sebelum masuk ke dalam pasar sudah banyak penjual sayur yang membuka lapaknya di depan pintu masuk. Saya lebih suka beli disitu karena lebih leluasa dan sirkulasi udara lebih lancar, beda kalau di dalam, cukup pengap menurut saya kalau lama milih-milih sayurnya. Makanya untuk urusan beli sayur biasanya terakhir sendiri setelah belanja yang lain, males banget bawa kantong belanja berat-berat masuk ke dalam pasar. Yakan?
Buah-Buahan
Lagi-lagi, jika ingin membeli buah produk lokal, dipasar hampir semua ada. Dari pepaya, pisang, nanas, semangka, jeruk, salak, buah naga, anggur biasanya ada. Dan harganya menurut saya murah banget ....banget. 




Ini anggur sekilo cuma tiga puluh lima rebu.... Jeruk sekilo duabelas rebu... Dan buah naga sekilo cuma limabelas rebu.. Murah banget ya.

Tapi kalau mau cari kiwi jangan disini ya, yang mirip kiwi semacam sawo kalo itu kadang-kadang ada sih. Hehe

Telur
Kenapa saya lebih seneng beli telur di pasar? Karena saya seneng bikin roti, jadi sukanya telur-telur yang saya beli suhunya gak kena ac apalagi sudah disimpan di kulkas. Selain beli telur negeri biasa saya juga beli telur asin. Saya suka banget. Dari jaman STM jadi anak kos sukanya nyimpen telor asin buat perbekalan tak terduga. Duit abislah, males keluar cari makanlah, yaudah telor asin ini penyelamat pertama. HAHAHHA


Pun sampai sekarang ya, kalau lagi gak napsu makan biasanya cuma makan nasi anget sama telor asin, tok. Jadi stock telor asin di rumah hampir selalu ada.

Bahkan suami saya, kalau pulang ke Jogja dan mau balik kerja ke Makassar minta dibawain telor asin juga. Hahaa dasar anak kos. Eh gak ngekos juga sih, tapi disana gak ada yang masakin juga jadi sama aja kayak anak kos ya.

Hidup telor asin! Hidup irit demi bisa naik haji! Eeeaaaa

Suami istri pecinta telor asin, tapi anak-anak gak ada yang doyan. Hamdalah... semua masuk ke perut bapak ibunya.


Bumbu Dapur
Lima ribu sudah dapat jahe, lengkuas, kunyit, kencur, daun salam dan daun serai. Belum lagi merica, ketumbar dan kemiri. Sudah sih kalau soal perbumbuan saya lebih suka beli di pasar. Paling banter saya beli bumbu dapur macam cinnamons, halah kayu manis atau oregano saja di supermarket. Selebihnya di pasar tradisional.

Nah tuh ada pete jengkol segala

Jajanan Pasar/ Kletikan

Aneka kue-kue

Buntil, apakah kalian tau buntil itu apa? Yang jelas enakk


Klethikan buat isi toples di rumah


Karena anak-anak pada suka ngemil, jadi toples di rumah nyaris gak pernah kosong. Nah isi ulangnya ya disini, dari roti-rotian jadul sampai kekinian, rempeyek kacang sampai rempeyek bayam, semuanya ada.

Gerabah/ Peralatan Masak dan Rumah Tangga



Gak tiap ke pasar juga sih beli gerabahnya. Biasanya saya blusukan nyari-nyari barang lucu, unik dan murah yang bisa dipakai untuk sesuatu di rumah. Contohnya keranjang ini, harganya enggak sampai Rp 10.000,- tapi lucu aja, dan saya langsung beli setengah lusin, hehe.


Sampai rumah dijadiin baju pot-pot tanaman





Atau talenan, yang harganya lima ribuan aja, bahkan ada yang lima ribu dapat dua! Bisa buat walldecor ala-ala yang lagi ngehits sekarang.. Ini contoh aja kalau yang sudah jadi. Dari talenan tok.






Nah, itulah list belanjaan yang biasanya saya prioritaskan beli di pasar tradisional.

Sedangkan list belanjaan yang biasanya saya prioritaskan beli di swalayan, supermarket/ warung adalah :

  • Kebutuhan toiletries (sabun, odol, shampo, cairan pembersih lantai dan kamar mandi, tisu dll)
  • Kebutuhan laundry (detergent, softener, pelicin setrika)
  • Kebutuhan baking dan masak (tepung terigu, margarin, minyak, gula dll karena sering ada diskonan kan ya)
  • Ikan/ daging. Justru ini males banget kalau belinya di pasar, karena daerah ikan-ikan dan daging ini yang paling saya hindari kalau ke pasar, gak nahan sama aromanya

Mungkin itu alasan kenapa saya masih sering menyempatkan diri belanja ke pasar tradisional. Meskipun sebenarnya tukang sayur juga tiap hari lewat depan rumah.

Tapi rasanya kok ikut bahagia berinteraksi langsung dengan para pedagang yang gelosoran di tanah/ lantai, nyimpen uangnya juga bukan di laci kasir, melainkan di balik behanya eh, dibalik tampah jualannya, atau di dalam tas bapuk yang mungkin sudah bertahun-tahun dipakainya.

Dan semua yang ada disini ala kadarnya banget, jarang liat ada yang pakai perhiasan berlebihan di pasar, kecuali penjual toko mas atau penjual daging/ toko kelontong kalik ya. Mau dasteran pun kemari gak ada yang komentar, belom mandipun gak ada yang peduli. Hihi.

Keringet mereka ini mari kita hargai. Ke-istiqomahan dan semangat mereka dalam berjuang mencari rezeki untuk keluarganya yuk mari dicontoh.

Dan satu hal lagi, kalau ke pasar saya ikhlas banget buat bayar tukang parkir. Karena untuk jadi tukang parkir di pasar, khususnya di Pasar Kotagede ini butuh effort yang tinggi. Geser-geserin kendaraan gak ada berhentinya, diklakson sana-sini karena parkirannya bikin macet, tapi abang parkirnya kayaknya sabar banget. Jadi, saya ikhlas banget bayar parkiran di pasar... gak kayak yang lain yang sukanya asal bhay aja habis dibayar. Bhayy.....


Semoga pasar tradisional terus berjaya yaa.. jangan sampai kalah sama indomakpret dan alfamakpret yang sudah mulai memonopolih (pake h) daerah pedesaan. Hiks
12 comments on "Belanja di Pasar Tradisional"
  1. di Pasar saya belajar ikhlas dari pedagangnya saya selalu observasi ibu2 lain yanag kalo nawar ga kira-kira jatuhinnya, klo ga dikasih trus mengumpat si pedagang uda gtu minta bonus pulak. Tapi si pedagang yah mau gimana lagi neng klo saya tanya kenapa dikasih?padahal saya tahu laba mereka brp si dari jual sayuran apalgi klo ga laku resiko busuk dll suka lsgs kesian bayanginnya. Makanya saya suka belanja di Pasar membantu menghidupkan perekonomian mereka *ciyehh :D
    btw kreatif pisan mba bakul gto jadi pot, talenan jd papan warning kerennn :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sayur aku gak tega nawar. Tapi kalo bakul itu aku tawar krn beli banyak. Bener sih kasihan ya untung gak seberapa, trus sekarang banyakan supermarket yg menawarkan kenyamanan berbelanja jadi pada males ke pasar deh.

      Delete
  2. kalau belanja di pasar tradisional becek sekali dan smerawut tapi lengkap semua jenis sayur ada kalau di supermarket gak lengkap tapi nyaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kadang jadi kasihan yah sama yg jualan di pasar, kalo orang jd males belanja krn kurang nyaman. Semoga rejeki mereka mengalir terus sepadan dg perjuangannya. Aamiin

      Delete
  3. Seru emang Mbak kalau udah ke pasar tradisional. Apalagi ngajak anak-anak. Haha. Ekspresinya mereka itu lho yang ngga nahan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku malah males ngajak anak2 mbak. Umpel2an udah berat bawa blanjaan soalnya hihi

      Delete
  4. Kalo saya sih msh suka ke pasar wong rumah saya depan pasar hihi.... mungkin pasar tradisional hrs dibikin bersih dan nyaman supaya orang suka belanja di pasar. Kalau becek dan sumpek ya pasti orang berangsur angsur akan beralih ke tempat yg lbh bersih dan nyaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya harusnya pemerintah daerah yang membantu pemeliharaan pasarnya. Kalo di daerahku memang gak boleh didirikan macam indo/alfa, jd warung dan pasar masih rame pembeli

      Delete
  5. jujurnya trakhir ke pasar tradisional itu pas aku masih smp, nganterin mama itu juga :D.. stlh itu ga prnh lagi.. tp kalo mba ART belanja, selalunya ya di pasar tradisional dkt rumah ... yg bikin aku males dtg ksana ya sbnrnya krn ga tahan bau sih mba, apalagi kalo musim ujan gini, beuuuh blm beceknya -__-.. makanya kalo si mbak art lg pulkam, aku lbh milih beli sayurnya di supermarket ato di abang2 penjual keliling... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo blanjanya dikit mungkin lebih seneng di spm apa tukang sayur ya. Gak sebanding sama becek2annya soalnya heheeu

      Delete
  6. Saya arah ke pasar tradisional paling suka kebahagiann sayur segar. Disana Selain hijau banyak banget warna-warna lain seperti merah, kuning, dan Ungu.s egar banget untuk mata memandang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaa jadi malah matanya yang olahraga ya mbak...

      Delete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------