Mengajari Anak Mandiri Dari Kecil? Kenapa Enggak...

Minggu lalu kami mudik ke Makassar (dan Sinjai). Dalam rangka sudah setahun gak mengunjungi kakek nenek disana. Dan sekalian gantian mengunjungi bapaknya anak-anak yang gak bisa pulang ke Jogja.

Seperti biasa kerempongan selalu menyelimuti perjalanan 3 manusia ini. Mereka adalah seorang ibu berbadan kecil, satu kakak yang semakin mandiri, dan satu adek yang hobinya lari-lari, tengkurep dan berakhir guling-guling di waiting room bandara. 

Rempong tapi ya tetep seneng! Pan mau ketemuan sama bapaknya. 

Nah, selama di Makassar dan Sinjai kegiatan kami padat merayap mirip jalanan tol Maros-Makassar (ajiiippp ini tol kok malah bukan bebas hambatan tapi penuh hambatan). 

Kegiatannya sebenernya gak banyak, cuma kunjung mengunjungi sanak sodara.. Ditambah makan tidur makan tidur. Tapi entahlah kalau travelling sama anak-anak memang butuh energi alkalin biar selalu on karena pasti bakal capek banget! Eeh, ini baru ke Makassar looo ya....gimana besok kalau jadi ke Turkey! Hellouw :|

Liburan selesai. Apakah capeknya sudah selesai juga? Ooh tentu saja belum.

Jogjaaa, aku kembali dengan membawa virus flu! Kebiasaan kalo habis pergi-pergi langsung ingusan. Nyesel karena gak bawa peralatan per-young-living-oil-an. Besok-besok musti dibawa sekalian HARUS RUTIN diolesin biar daya tahan tubuh enggak ngedrop.

Ketika saya (dan anak-anak) sampai di rumah Jogja dalam kondisi sakit, mbak T belum balik dari mudiknya. Kebayang betapa berat beban hidup ini kan? Makin sakit saya mah kalau gak tidur dua hari dua malam.

Yang sedih ya karena liat anak-anak habis liburan bukannya seneng malah pada lemes.

Trus, jadi nyesel travelling sama anak? Enggaaakkkk....

Biarpun orang bilang sungguh ribet hidup saya karena kemana-mana harus nggendolin anak kesana kemari tapi buat saya gak masyalah kok, itumah cuma bumbu-bumbu kehidupan sebagai ibu beranak banyak (((((INI BARU DUA ANAK YAAA)))). 

Ini kata pembukanya panjang bener ya?



Jadi, selama gak ada mbak T si kakak jadi anak yang mandiri banget. Misal, ambilin waslap dan air buat kompresin adek. Ambil piring dan makan sendiri karena bunda disandera adek nenen tanpa henti jadi pasti gak bisa nyuapin kakak. Mandi sendiri, ambil baju sendiri sekaligus pup sendiri dan bersihin sendiri. Juga tiba-tiba bantu bersihin muntahan adek di lantai. Saya, sambil nyusuin adek sambil nangis diem-diem, saking terharunya sama sikap kakak yang berubah drastis jadi anak manis dan semandiri itu. Oleh anak TK, yang berumur lima tahunan.

Jadi, semalem suami ngajakin ngobrol tentang tema anak mandiri. Suami sharing sebuah artikel yang baru saja dibaca. Tentang kisah nyata seorang anak dari keluarga berpendidikan dan kehidupannya serba mapan. Yang dari lahir hingga dewasa selalu disiapkan segala hal yang terbaik oleh orangtuanya. Hingga akhirnya ketika anak itu telah dewasa, kehidupannya kacau balau, dari urusan gak kelar kuliahnya, perceraian, miras, narkoba dll. Ya, karena si anak selama hidupnya tidak pernah berpikir untuk berjuang. Buat apa berjuang? Toh selalu ada orangtuanya yang siap pasang badan.

Lalu suami jadi merasa.. Eh kita merasa sebagai orangtua dari anak-anak ini apakah selama ini sudah terlalu manjain mereka? Contohnya, ketika si kakak ngeluh gak mau makan makanan seadanya di rumah, yang kita lakuin apa sih? Biasanya pasti langsung kasih tawaran, kak mau makan apa? Mau ayam krispi? Pizza? Oke ayah belikan yaa asal kakak mau makan.

Nah, yang begitu itu.... Jadi semacam kita full service banget ke anak. Sebenarnya bukan soal beliin mainan mahal atau sepatu berbi yang bisa nyala, alhamdulillah kakak gak suka tantrum kalau minta sesuatu gak diturutin. Tapi dari soal kecil pilih-pilih makanan gini nih yang kayaknya sudah mulai dibiasain makan seadanya di rumah. Nerima apa adanya, gak musti diada-adain yang gak ada.

Kenapa sih suami kekeuh banget nerapin sikap gak manja-manjain anak berlebihan? Ya biar mereka bisa mandiri. Kita ngebayangin kalo sampe besar mereka terbiasa ngandelin orangtuanya, atau bergantung dengan orang disekitarnya.. Karena dari dalam kandungan sampe dia dewasa semuanya sudah disiapin yang terbaik. Sedih rasanya kalau mereka sudah besar trus gak bisa survive, gak bisa strong menjalani hidupnya sendiri.

Meskipun juga sebenarnya, kita sebagai orangtua pasti seneng dan bangga banget kalau jadi andalan anak-anak. Tapi ternyata kami lebih bangga ketika bisa mendidik mereka menjadi anak yang mandiri. 


Nah, ini kejadian tadi malam, pas adek sudah tidur sementara saya dan kakak masih melek, masih goler-goleran di kasur. Si kakak tiduran di perut saya yang kempes ini, lalu saya buka obrolannya dengan....

Kak, terimakasih ya kemarin sudah mau makan sendiri tanpa disuapin bunda pas adek rewel minta nenen terus. Kakak juga sudah bantuin bawa tas waktu di bandara, kakak sudah besar ya, sudah jadi anak mandiri. Alhamdulillah. Bunda seneng kak.
Ucapan terimakasih seperti itu saya harap bisa menumbuhkan rasa percaya diri kakak untuk tetap menjadi anak mandiri karena yang dia lakukan ternyata dihargai oleh orang lain.
Sekarang kakak cerita dong, ayah dan bunda menurut kakak itu orangnya bagaimana? Contohnya, baik, suka menolong dll
Emang kenapa sih? | Gak apa-apa nak, buat introspeksi aja. | INTROSPEKSI ITU APA BUNDA????
Zzzzzz....
Bunda itu apa-apa sukanya difoto, bikin roti difoto, baju difoto, daun difoto, tapi bunda itu baik, tas nya banyak, jilbabnya juga banyak. Suka beliin aku baju sama sepatu. Sekarang ada jerawatnya. Bisa menjahit,  bisa bikin roti. Suka nolongin kakak sama adek kalo lagi sakit. Suka minta pasang wallpaper (detil amat nakkk), suka beli kain, suka tanaman sama suka nenenin adek. Dulu bunda suka beli make up, tapi sekarang sudah enggak *sambil melirik meja makeup yang penuh tapi gak pernah dipake*.
Kalau ayah gimana kak? *kepo*
Ayah suka ngajak jalan-jalan. Baju ayah cuma sedikit, tapi punya bolpoint banyak. Ayah gak suka kalo kakak marah, sukanya kakak senyum dan rajin gosok gigi. Ayah suka banget tidur dan susah mandi. Kalau disuruh mandi gini bunda.... "iyaaa...iyaaaa.." tapi tidur lagi.

Ya ampuuun... Kata-kata anak kecil itu pasti dari hati paling dalam ya.. Jadi merasa habis bercermin, yes anak adalah cermin untuk orangtuanya.

Dan obrolan semacam itu juga menurut saya kadang perlu, mengingat kita sebagai orangtua tak mungkin bisa jadi orangtua yang sempurna. Harus siap terima masukan dan sentilan biar makin bisa menjadi orangtua yang baik dan bijaksana. Biar anak juga menghargai kita, anak dekat dengan kita, anak merasa nyaman menjalani hidup dengan didikan orangtuanya.

Ini ngomongnya makin ngalor ngidul yak..

Intinya sih... :
  • Jangan terhanyut dengan slogan "biar kami saja orangtuanya yang menderita, jangan sampai anak saya menderita juga". Mulai sekarang dirubah, terapkan "penderitaan" KEMANDIRIAN pada anak dari hal-hal kecil yang disesuaikan dengan usianya. Karena efeknya itu jangka panjangggg... Kalau mereka sudah pada besar nanti pasti terasa banget manfaatnya kalau dari kecil sudah menemukan rintangan, ujian dan pengalaman hidup yang gak melulu manis
  • Needs and Wants! Bedakan ya, kalau mau kasih/ beliin sesuatu buat anak atas dasar kebutuhan si anak bukan atas dasar keinginan, apalagi keinginan orangtuanya !
  • Anak saya pemalu, sukanya gelendotan kalau di depan orang banyak. Ya beda dong, pemalu sama mandiri, itu gak apa-apa nak... Karena sifat pemalu juga penting. Nanti lama-lama insyaAllah juga akan belajar biar lebih berani ngadepin orang banyak. Yang penting sekarang mulai belajar makan seadanya di rumah ya kak
  • Moment sepuluh menit sebelum tidur, dan sepuluh menit ketika nganter ke sekolah adalah moment yang sangat saya nikmati. Karena disitu kami bisa bercerita apa saja...termasuk kita sebagai orangtua juga butuh masukkan dari mereka, agar bisa menjadi orangtua yang menyenangkan buat mereka. Dan mereka tidak menganggap yang kita lakuin ke mereka karena kita tega, tapi ini sebenarnya baik untuk mereka
  • Terakhir, jangan lupa jaga kesehatan yaa.... Aduh virus sekarang makin ambisius! Syeremmmm... Semoga sehat selalu
Eh, belum kelar ding nulisnya. Ada pertanyaan yang perlu saya renungi...


Mempersiapkan sekolah yang terbaik untuk anak, dari jenjang playgroup favorit sampai kuliah di Amerika mungkin? Mempersiapkan segala fasilitas yang menyenangkan seperti antar jemput sekolah menggunakan mobil biar gak kepanasan atau kehujanan? Membelikan aneka mainan mahal yang membuat dia merasa sangat bahagia? Menyediakan aneka makanan kesukaannya asalkan si anak mau makan?

JLEEEBABLE!


Mungkin ini menjadi point penting untuk saya dan suami dalam mendidik anak-anak titipan Allah ini. Bukan dengan kemudahan dan menghilangkan kesulitan-kesulitan yang mereka hadapi, melainkan mendidik mereka dengan benar, dengan berbagai masalah, tantangan, rintangan dan kesulitan.

Lalu, sekarang saya jadi mikir untuk cari pesantren buat si kakak. Hmmm....

6 comments on "Mengajari Anak Mandiri Dari Kecil? Kenapa Enggak..."
  1. kalo mo ngerusak anak mah gampang Mak....turutin semua kemauannya dan sim salabim kita liat 20 tahun mendatang hasilnya.....

    ReplyDelete
  2. Aku bisa dibilang mendidik anak agak keras mbak.. walo dia msh kecil, kalo memang salah ya aku marah.. tp bukan yg meledak2 apalagi mukul ya.. buatku ngajarin anak disiplin dan mandiri itu ya hrs dr kecil.. kalo umurnya udh agak gedean, percaya de bakal susah.

    Masalahnya ama kaka iparku kita bertolak belakang.. anaknya dibiarin, ga dimarahin walo salah. Mukul orang dibiarin, teriak2 dibiarin. Prinsip dia sampe anak umur 8 thn jgn dimarah2 in. Biarin aja.. OMG aku mah ga bisa yaaa... Udh kebayang aja repotnya handle dia pas udh gedean ntr.. iya kalo bisa ngerti, kalo bablas nakal piye itu.. -_-.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pasti style parenting tiap orangtua beda2. Tadinya aku juga santai mak, tapi kok setelah tau efeknya nanti pas dia gede jadi worry banget.

      Delete
  3. Sama kayak mba fanny, aku juga agak keras sama anak, jd anak tau ibunya marah atau nggak. Hal ini juga pengaruh sama kehidupannya dia, jd ngeti kapan kudu mainan dirapiin kapan kudu ini, itu.. saya berkaca pd kehidupan saya dan adik2 soalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya, orangtua juga harus konsisten terhadap aturan. Kadang masih suka lupa dan dimaafin kalo si anak gak sesuai aturan. huft

      Delete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------