LDRan Itu Menyenangkan




Mungkin saya dianggap gak normal ketika saya bilang LDRan itu menyenangkan! HAHAHA

Yamana ada sih istri yang seneng jauhan sama suamik, pengennya kan tetep barengan, gelendotan, gandengan terus kemana-mana, yekan?

Tapi baca aja dulu deh tulisan ini sampai selesai, ini menurut cara pandang saya sih yang sekarang baru jalan tahun ke TUJUH LDRan.



LDRan kalau mau dibikin ribet, berat, ya memang gak enak. Tapi kalau dibawa hepi, ya hepi hepi aja. Tapi memang kangennya suka kebangeten kalau suami lagi on duty. Ya resiko, salahnya mau aja LDRan.


Hidup ini kan memang penuh pilihan.... Seperti hal nya LDRan. Kita yang milih mau LDRan atau enggak. Sekali lagi keputusan ada di tangan kita yang menjalani, bukan di tangan pak bos, ya. Heheu. *eh pak bos,, pindahin suami saya dong*.

Setiap keputusan pasti ada alasan. Pun dengan LDRan yang kami jalani dan masih bertahan untuk tetep LDRan sampai hari ini. Pasti karena ada alasan a b c d.

Kalau dipikir memang berat, beuuuuh!

Tapi begitu kita lihat lagi alasan kenapa kita LDRan, yasudah sih diterima aja. Toh ya kita yang memutuskan dan menjalaninya.

Awal menikah, sudah tau resiko yang bakal terjadi. Saya kerja di Jogja, suami saya kerjanya jauh, gak di Jogja, tapi di Papua. Dari Papua pindah ke Sulawesi Selatan, dari situ masih pindah-pindah kota. Paling setahun pindah setahun pindah.

Dulu, saya memang pernah merasa sudah menyerah pada titik terendah. Kapan bisa kumpul kalau gini terus. Merasa keluarga saya gak ideal banget, terlebih sudah ada anak-anak yang butuh banget sosok bapaknya.

Lantas, apakah kita diem aja? Menunggu bintang jatuh dari langit sehingga musnah sudah derita LDRan?

Langkah pertama saya mencoba mengajukan mutasi atas permintaan sendiri alasan mengikuti suami. Tapi ternyata ditolak karena kepentok aturan perusahaan.

Langkah kedua, saya mengajukan cuti di luar tanggungan atau resign. Untuk cuti di luar tanggungan kami memang berhak mengajukan selama 2x dalam bekerja di perusahaan ini karena kami suami istri sama-sama bekerja di perusahaan yang sama. Lamanya pun 2 tahun. Tergiur saya kan...

Tapi sampai saat ini saya belum mengajukan hak cuti itu. Hehe.. Masih kepikiran, tahun depan anak saya yang pertama sudah masuk SD. Di Jogja mah cari sekolah gampil marimpil, eh susah ding saking banyaknya pilihan LoL. Sementara kalau saya di sana belum tentu bisa dapat sekolah yang sesuai visi misi yang sudah kami bangun sejak anak masuk playgroup.

Mungkin sampe sini ada yang pengen ngomong, sekolah formal gak penting, yang penting kan pendidikan dalam keluarga. Baeklah, saya ngaku gak becus ngurus anak :(.

Sejauh ini sih saya masih pro dengan menyekolahkan anak sejak dini, karena saya melihat pertumbuhan anak saya lebih bagus ketimbang mungkin kalo seharian di rumah sama si mbak, nonton tv, main gadget, dan blah blah.

Lagi-lagi adakah yang pengen ngomong lagi, salah siapa jadi ibu bekerja, jadi gak bisa ngurusin anak sendiri. Baeklah, saya lagi-lagi ngaku gak becus jadi ibu yang baik :( :(.

Sudahlah stop banding-bandinginnya. Kembali lagi, semua itu adalah pilihan. Oke yaa...ditanggung masing-masing resikonya. Nanti saya coba jabarkan alasannya kenapa kami memutuskan ini dan itu yang bagi sebagian mama yeah adalah keputusan yang absurd.

Kembali lagi ke yang.....sampai mana tadi?? Ngajuin cuti diluar tanggungan..

Oya suami saya kan resiko untuk pindah-pindah masih sangat memungkinkan, jadi bisa setahun pindah lagi. Trus, saya, ikut lagi? Pindah lagi? Cari sekolah lagi? Haduuh *pening*.


Jadi akhirnya kamipun sepakat, setidaknya sampai dengan saat ini, untuk tetap LDRan. Saya menetap di Jogja. Karena Jogja adalah kota yang terbuat dari cinta, nyaman, biaya hidup murah (yang mahal disini itu harga rumahnya ya), dan urusan pendidikan gampanglah. Anak-anak juga betah, banyak orang baik di sekeliling kita. Meskipun disini saya juga gak punya siapa-siapa karena keluarga saya juga jauh, tapi alhamdulillah malah nambah lagi temen/ saudara baru yang suka nolongin, pokoknya saya betah banget di Jogja.

Sementara suami silahkan berkelana kemana SK diterbitkan, untuk memberikan kontribusi terbaik bagi perusahaan dan masyarakat Indonesia pada umumnya. Kewproknya dooong biar suami saya semangat kerjanya hahahaa.

Ya tugas bapak kan berjuang, berjihad mencari nafkah. Masak iya saya ngalang-ngalangin suami saya sendiri untuk bekerja dengan baik di perusahaan yang sudah menjadi tangan Tuhan menyalurkan rezeki untuk keluarga kami. Ayo semangat kerja paksua! LDRan menabur banyak rindu dan doa diantara kita.

Kesimpulannya, LDRan  itu menyenangkan! Alasannya :

  • Bagi suami, bisa kerja lebih fokus karena gak buru-buru pengen pulang ke rumah ketemu anak istri. Untung suami saya seneng kerja, kalo gak ya bisa setres ngadepin kerjaan sampe malem.  Walaupun lembur juga gak baik, tapi kalau bisa dijadikan "me time" mungkin bisa lebih positif nilainya daripada buat keluyuran, karokean, atau nongkrongin kafe. NOTED : suami saya bukan anak gaul yang kekinian, jadi lebih milih main games soliteran di kantor ketimbang suruh ngopi-ngopi di starbak.  Games soliter masih ada ya??
  • Bagi saya, saya bisa kerja lebih fokus karena gak 'diribetin' permintaan suami yang pulang kerja minta dipijet lah, dibikinin mie rebus pake telor stengah mateng lah, atau lagi-lagi taperwer ketinggalan di kantor atau entah dimana. Lah truss hubungannya sama fokus kerja apa coba????? Yambuh :D. Maksudnya saya jadi lebih fokus kerja selain kerjaan kantor, seperti jualan KASHVA. Sok atuh tengok-tengok IG jualan saya follow ya follow @kashvajogja jangan lupa follow yaa. Hehe. Coba suami saya di rumah, kasihan kan dianggurin sementara saya sibuk njahit atau ngurusin orderan.
  • Bagi saya, pulang kerja saya masih bisa mampir-mampir belanja ini itu sesuai keinginan eh kebutuhan saya pribadi, beli alat roti, alat jahit, blanja kain, kebutuhan anak-anak, atau kebutuhan rumah. Mungkin kalau ada suami pasti gak nyaman aja kalo pulang kerja duluan dia sampe rumahnya. Sementara saya masih blusukan tiada arah gak pulang-pulang.
  • Bagi saya, saya jadi punya kompetensi ganti tabung gas, belajar lepas pasang lampu, untuk urusan kran air rusak, jebol, shower mampet, pintu gak bisa dibuka dll beres lah. Kan sisa manggil pak tukang buat benerin. LOL
  • Bagi kami, kami jadi lebih menghargai waktu. Karena waktu bersama kita sangat terbatas, jadi gak pernah (jangan pernah) ada pertengkaran diantara kita. Kalo cuma beda pendapat sih kadang-kadang, namanya dua kepala, pendapat beda ya biasa. Tapi kalo sampe bertengkar gak lah...sayang banget ketemu dua hari buat diem-dieman apa lempar-lemparan piring. Rugi tiket pesawat mahal woyyyy! 
  • Bagi kami, kualitas hubungan kita sangat terjaga. Karena kami sama-sama menghargai bahwa kehidupan LDRan itu gak gampang, jadi sayang aja sudah dibela-belain LDRan tapi goalsnya gak ada. Relationship goals? Karin kalik.
  • Bagi kami, LDR adalah salah satu cara memelihara biar mental tetap kuat. Karena yang hidup pasti akan mati, yang bersama pasti akan berpisah. Right?
  • Bagi kami, LDR itu bikin kita setrong. Suami nyuci dan nyetrika baju sendiri, cari kaos kaki dan kaos dalam sendiri, nyari charger dan nggoreng telor sendiri. Gak dikit-dikit teriakin istrinya minta dibantuin, oooh gakkk. Suami saya hebat, tapi sekalinya ketemu istrinya, manjanya ampuuun. Ya gpp lah ya, berarti emang masih butuh istri kalo gitu. Heh :). Sayapun demikian, harus setrong, apalagi pas anak-anak sakit. Pernah kakak H opname karena diare sementara suami on duty dan hp gak bisa dihubungi karena di pedalaman gak ada sinyal. Saya sebagai ibunya yang jadi tumpuan mereka... Nggendong seharian, begadang semalaman, kalo itu sih wis byasak.
  • Bagi kami LDR itu menambah kekuatan doa bagi kami. Mungkin ya, ini mungkin aja, seandainya kami gak LDRan, doa-doa yang dipanjatkan diantara hanya untuk kelancaran rezeki, kesehatan dan keselamatan kami berdua. Tapi LDRan gini rasanya setiap saat doanya perlu ditambah, "jaga suami/istri saya ya Allah...jaga dia  dimanapun dia berada".. "Ya Allah, kumpulkanlah kami sebaik-baik waktu, sebaik-baik tempat, dan sebaik-baik keadaan, atas RidhaMu di Dunia dan di Akhirat".
  • Kata siapa LDRan boros. Kata saya! Hehe. Emang sih LDRan itu boros, ya boros pulsa, boros tiket, boros ngurusin dua rumah sana sini, dll. Tapi jadi masalah? Alhamdulillah kami masih bisa ketemuan 2 minggu sekali paling cepet, paling lama sebulan sekali. Itu sudah sangat kami syukuri. Dan saya juga gak nuntut untuk bisa ketemuan tiap weekend, karena kalo tiap minggu ketemu kapan kita jadi ke Maldives, Jepang, Turki dan Eropaaah????
  • Bagi anak-anak... Orangtuanya gak serumah gimana ya? Seneng aja sih kayaknya, soalnya perhatian mamanya penuh ke mereka, ckckkc. Ada masanya memang mereka merasa jeles kalo mama deket-deket sama papa. Bagi mereka videocall lima menit dalam sehari itu sudah bikin ketawa-ketawa liat bapaknya nongol di hp. Voice note di wasap bikin mereka ketagihan bales-balesan obrolan yang gak penting... Greget gemes banget liat momen ginian. Bikin hepiiiiiii.
  • Bagi anak-anak.... Moment ketika anter jemput ayahnya di bandara adalah momen yang menyenangkan sekaligus mengterharukan. Peluk-peluk kenceng gak lepas-lepas. Aaah indahnya.
  • Bagi saya, suami dan anak-anak, kondisi kami saat ini sudah sangat kami syukuri. Karena kami bahagia melewatinya :).

Masih galau LDRan? Merasa LDRan gak menyenangkan? Mungkin kita butuh plesir.

Memang kadang-kadang LDR itu rasanya pengen di freeze, di skip, beraat ya memang, tapi berdoa saja ya semoga semua ini adalah jalan Tuhan yang terbaik buat kita. Pasti karena ada hikmah dibalik LDRan ini. 

#menujubebasLDR2017 
Kamu kapan??

Saya mah tiap tahun hestegnya gitu, sisa diganti tahunnya aja, tahun depan tahun depan dan seterusnya. Hehee.

Meskipun LDRan menyenangkan, tapi saya manusia biasa yang pengen juga hidup ideal. Karena hidup gak LDRan itu jauh lebih menyenangkan.

Bapak Ibu duduk di depan, anak-anak di belakang. Nganter mereka sekolah bareng-bareng, atau sekedar nganter imunisasi ke dokter, atau sekedar jalan ke mall, kapanpun kita mau bisa bareng2. Anak-anak udah pada tidur sementara kita bisa nonton midnight, duduk santai di teras sambil ngeteh dan makan cireng, sementara anak-anak seru mainan pasir. Sungguh keluarga Budi, ada bapak ada ibu ada kakak dan adik. Seru yaa? Aah tapiiii semua pasti akan pindah pada waktunya....disyukuri saja.

12 comments on "LDRan Itu Menyenangkan"
  1. Aku belum nikah, mak. Dan kalau harus LDR-an aku sih mikir dua kali. Eh tapi ada enaknya punya me time lebih banyak gitu, ya? huehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih harus ada komitmen dari awal. Sama2 ada ples minesnya LDRan/gak..

      Delete
  2. Ahhhh menjalani LDR itu gimana ya... Dibilang berat tapi harus dijalani, pas dijalani berat diongkos. It's complicated ajah deh kata saya mah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagian itunya memang gak enak, cintaku berat diongkos. Hehe

      Delete
  3. Aku dah 10 thn lebih LDR. I'm fine. Suka dukanya pasti ada. Semua resiko atau masalah kadang harus diselesaikan secara mandiri, kadang bersama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah salam kenal mba, ternyata ada yg lebih senior LDRannya. Hehee... Semoga segera adios LDRnya ya kita

      Delete
  4. Pernah suami nanya, "Kalau aku kerja disini gimana?" sambil nunjuk lowker yg gajinya lebih besar. Ampun... Saya tolak mentah2. Hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheee yg penting memang komitmen dari awal. Kalo ada yg gak merestui ya memang makin beraddd

      Delete
  5. Wuaaaa kalian hebat mak..... Aku gak tau kalau posisi itu aku yg ngalamin.

    Keren mak suami pasti bangga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sawang sinawang.... LDRan/gak, semoga kluarga kita tetep harmonis ya mak. :)

      Delete
  6. Aku bisa demam tinggi mba klo LDR-an hahaha salut pisan mba bisa LDR-an ditinggal dinas cuman 3 hari aza udah gulung gasah tidurnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa siapin paracetamol ya mak. Kalo udh terbiasa deketan memang sekalinya ditinggal itu lebih berat. Doakan aku ya biar #menujubebasLDR2017 nya terwujud. Aamiin hihi

      Delete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------