#Umroh Ramadhan 4 : Manajemen Pumping Ketika Umroh

"Ciyeee mau jualan es di Arab" (mungkin dalam hati beberapa orang yang ngeliat kita nenteng cooler box)
"Hidiiiw rempong amat bawa-bawa kotak nasi | HA KOTAK NASI?? LOL " (temen jamaah umroh)
"Maaf, ini isinya apa ya? Apakah ada cairan di dalamnya? Mohon maaf tidak bisa  masuk cabin" (Petugas pengecekan di bandara)
"Oya, bisa saya tambahin es di cooler box nya biar asip ibu gak mencair? Saya tau banget perjuangan ibu, karena saya pun pernah mengalaminya" (Pramugari Saudi Airlines)


Penjual es mau ke Arab :D


Huftttttzzzzz!

Dezeggggggg!!!

Sejujurnya....

Siapa juga yang kepengen rempong begini kalo gak demi TANGGUNG JAWAB sebagai IBU!

Terimakasih atas perhatiannya :) karena dibalik kerempongan ini pasti ada perjuangan yang gak main-main.

Meskipun saya ngerasa gagal... Karena asip yang saya bawa jauh-jauh dari Madinah - Makkah - Jeddah - Jakarta - Jogja, berakhir mencair tak terselamatkan.

Nangis??? Sudah. Di bahu suami. Suami saya mah gak bosen jadi senderan istri dan senderan cooler box. LOL

Tetap pumping karena INGIN mempertahankan produksi ASI karena saya gak bisa menyusui adek H (18 bulan) secara langsung selama 9 hari.

Tetap pumping di tengah teriknya matahari dengan suhu sampai dengan 47°C.

Tetap pumping diantara rasa kantuk dan rasa haus yang ruwaaaar biyasakkk menggoda iman.

Tetap pumping meskipun badan lelah dan kepengen tidur seperti yang lain...


***

Jadi persiapannya apa saja kemarin? Yang saya bawa untuk peralatan pumping antara lain :

  • Cooler Box 12 L (pinjem mbak esthi, mbaak cooler nya sudah sampai Arab lo.. Semoga dirimu menyusul yaaa hehee)
  • Ice Gel 7 buah
  • Kantong ASIP 1 pack
  • Breastpump manual merk Avent Philips. Cuma punya itu aja soalnya
  • Apron buat jaga2, kepakai sekali pas di hotel karena masih malu-malu sama temen kamar yang lain
  • Spidol buat nulis tanggal
  • Alhamdulillah di kamar ada freezer jadi gak repot nitipin ke ruangan lain

Waktu pumpingnya kapan?
  • Hari pertama (Minggu, 12 Juni) begitu sampai Madinah selesai sholat tarawih jam 12 malam WSA. Langsung pumping karena sudah kencang dan mulai sakit. Terbukti langsung dapat 3 kantong asip. Horeee
  • Hari kedua (Senin, 13 Juni) masih di Madinah, jadwal mulai padat. Karena isinya memang ibadah dan ibadah saja. Ritmenya kurang lebih seperti ini : Bangun sahur jam setengah tiga pagi, selesai sahur langsung ke Masjid untuk sholat malam, banyakin dzikir, baca Al Qur'an sambil menunggu adzan Subuh. Setelah sholat Subuh, nunggu agak siang dikit di masjid sekalian sholat Duha. Nah waktu antara sholat Duha dengan Dzuhur inilah yang agak panjang dan biasanya dipakai untuk tidur kalau gak ada kegiatan city tour. Sholat Dzuhur di masjid sampai sholat Ashar. Pulang sebentar bersih-bersih badan. Nah kembali lagi ke masjid sambil ngabuburit sekalian sholat Maghrib. Habis sholat Maghrib pulang ke hotel untuk makan besar buka puasa, sejam kemudian balik lagi ke masjid untuk sholat Isya dan tarawih sampai jam 12 malam. Jam setengah tiga pagi bangun lagi untuk sahur. Dst... Jadi bisa dihitung waktu tidurnya kapan? Hehe... Nah, saya pumping hari kedua dst di waktu antara setelah Duha - Dzuhur. Ngantukkkk pengennya tidur. Hari kedua masih dapat 2 kantong meskipun menurun dari yang kemarin..
  • Hari ke tiga (Selasa, 14 Juni) .... Makin menurun hasil pumpingnya cuma dapat 1 kantong
  • Hari ke empat (Rabu, 15 Juni) perjalanan ke Makkah. Waktu tempuh Madnah - Makkah kurang lebih 5-7 jam, karena mampir ke Masjid Bir Ali terlebih dahulu untuk Miqat dan persiapan Ihram. Alhamdulillah ASIP aman karena belum dibekukan jadi gak khawatir mencair. Sampai Makkah langsung masukin ke kulkas di kamar. Nah, karena kulkas kamar saya penuh (ibu-ibu takjilnya banyak amat yak) akhirnya sebagian diungsikan di kulkas kamar suami
  • Hari ke lima (Kamis, 16 Juni), pumping dan hasilnya masih konsisten satu kantong. Ini sekantong seharian gak nyusuin lo? Turun drastis banget nih produksi ASInya
  • Hari ke enam (Jumat, 17 Juni), semua ASIP saya taruh di freezer karena isi kulkas makin beragam dan sudah masuk hari ke-6
  • Hari ke tujuh (Sabtu, 18 Juni), masih seperti biasa, sama saja dapatnya masih sekantong
  • Hari ke delapan (Minggu, 19 Juni), check out hotel jam 10.00 WSA atau jam 14.00 WIB. Padahal pesawat jam 9 malam, maka kami city tour dulu di Kota Jeddah. Mengunjungi corniche (pusat perbelanjaan) yang katanya murah-murah tapi ternyata masih lebih murah di Madinah. Kemudian ke Masjid Apung di Laut Merah untuk sholat Dzuhur dan Ashar
  • Dan sampai di Bandara Jeddah pas buka puasa. Dan kabar gak bagus adalah pesawat delay dua jam. Jadi kami take off jam 11 malam WSA (harusnya jam 9 malam WSA). Jadi sudah berapa jam ya cooler box beredar di suhu ruang yang hangat ini? 13 jam !! :(
  • Sampai jakarta kurang lebih jam 1 siang WIB hari Senin, 20 Juni. Ya kurang lebih 9-10 jam perjalanan antara Jeddah - Jakarta
  • Dari Jakarta masih nunggu pesawat yang ke Jogja. Jam 5 sore kita baru take off menuju Jogja
  • Sampai Jogja Maghrib, dan masih nunggu bagasi yang lumayan lama
  • Sampai rumah jam setengah delapan malam. Jadi total perjalanan kami kurang lebih 30 JAM dari sejak check out hotel sampai tiba di rumah
  • Yasudah pasrah saja ya mengingat semua ASIP sudah dibekukan dari Makkah. Oya ternyata kulkas di kamar suami agak-agak kurang dingin, karena ternyata gak semuanya membeku asipnya. Makin bikin baper deh..
Indonesia, ciyee ASI nya sudah antar negara

Sampai rumah, si adek sudah lupa sama nenen tuh. Seandainya umur dia sudah dua tahun, waaah sekalian disapih enak banget nih. Tapiiiih.... Lupanya cuma beberapa jam aja.... Begitu ngeliatin bunda dengan penuh makna lama-lama aroma nenen tercium juga.

Parah banget ngobatin ketidak-adaan nenennya selama 9 hari..

Betapa enggak ya, dari pagi sampai malam gak mau lepas dari nenen!

Ngerasa seperti punya bayi baru lahir lagi... Sampai lecet dan berdarah loh... Sampai bikin meringis tapi gak tega kalo gak dibolehin nenen.. Menebus rasa bersalah selama sembilan hari mah sok ajah dek digigit sampai lecet.. Sok.. Sok...

Terima nasib, mungkin karena produksi ASI saya juga mulai berkurang. Dan berkurangnya itu sangat drastis. Selain fokus ibadah faktor makanan juga ngaruh. Disana susah banget nemu sayuran, yang ada paling timun lagi timun lagi. Daging-dagingan mulu.. Jadi nafsu makan pun gak bergairah, sementara untuk minum harusnya memang banyak berkali-kali lipat ya tapi kalo kebanyakan minum jadi pengen pip mulu, sementara toilet di masjid itu jauhnyaaaaa masyaAllah. G4L@u abEzzZz.

Jadi kesimpulannya : saya gak berhasil mempersembahkan ASI hasil perahan selama umroh, tapi saya harus tetap bersyukur apapun itu. Allah yang akan ganti semuanya. Ikhlas.. Saya dan suami sudah mencoba melakukan yang terbaik :)

Semoga produksi ASI saya mulai normal kembali, karena hukum supply and demand itu memang sangat berlaku. Mohon doanya semoga dapat memenuhi hak anak mendapatkan ASI sampai usianya dua tahun nanti.

Nantikan postingan selanjutnya tentang Cerita Indah di Kota Madinah :).


***


4 comments on "#Umroh Ramadhan 4 : Manajemen Pumping Ketika Umroh"
  1. Hai, mba. waah saya ga sengaja nyasar di blog ini dan baca postingan yang ini :D
    Saya pun pernah mengalami hal serupa. Bedanya anaknya pas ditinggal baru usia 8 bulan dan saya pumping selama di Arab cuma untuk ngeluarin ASInya dan supaya ASI tetep keluar setelah pulang umroh, ga disimpen karena kamar hotelnya ga ada kulkas, hiks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai juga mba. Wah makin bafer ya ninggalin bayi umur 8 bulan. Sayang sekali asinya gak bisa diselametin ya mba :(

      Delete
  2. Halo Mba.. Salam kenal.. Saya mau nanya gmn caranya pas mau ninggalin babynya biar ga rewel pas ditinggal umroh? Krn kebetulan saya mau umroh dan usia baby saya 18bln.. Anak saya jg anak nenen sejati tdk mau minum asip di dot..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf mba baru kebaca. Mba yg kmrn sudah DM di IG kah? Kalo iya sudah terjawab yaaaa hehe. Ditunggu cerita serunya disana

      Delete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------