Drama ART Memang Tak Ada Duanya





ART mau resign?

Alhamdulillah GAK, hehe.

Kalau saya tanya "mbak, betah gak disini? Suka gak kerjasama sama saya?" Alhamdulillah sampai hari ini jawabannya selalu betah dan suka.

Lalu, yang bikin drama bagian apanya??

ART saya cekatan, semua kerjaan beres. Anak-anak lengket sama dia. Telaten ngasih asip buat adek H. Makanan selalu siap tersaji di atas meja makan tepat waktu. Dapur gak pernah berantakan. Cucian gak pernah numpuk.

Kadang setrikaan aja yang saya bantu untuk laundry karena kasihan sudah lelah momong masih kerja yang lain. Meskipun perjanjiannya kerja semuanya, tapi saya tetep mikir logis karena mereka juga ada batas ke-setrongannya. Kalo sudah baper efeknya kemana-mana sih ya, jadi lebih baik mencegah daripada mengobati.



Lalu, yang bikin drama bagian apanya?? *diulang lagi nanyanya*

Karena semua "diandelin" ke dia, jadi eike khawatir hidup eike bergantung sama dia. Yakan yakan??

Gak bisa kalo nanti dia resign, suatu saat entah alasan apa. Semoga karena alasan yang baik dan demi masa depanmu ya mbak... Karena kamu masih muda dan rajin... Semoga kami bisa membahagiakan kamu selama di rumah ini. Aamiin.

Sehingga,

Suami selalu berpesan pada saya, untuk merubah mindset :

"Kerjakan yang bisa bunda kerjakan, yang gak bisa dikerjakan sendiri baru dikerjakan orang lain. Jangan kebalik ya, orang lain mengerjakan semuanya, yang gak bisa dia kerjakan baru dikerjakan bunda" 
Artinya, saya memang harus benar-benar bisa mengerjakan pekerjaan si mbak, kecuali kalo saya gak bisa baru si mbak yang kerjakan.

Bukan karena suami saya tegaan, gak membiarkan istrinya seperti princess yang kerjaanya cuma nyisirin rambut sama kutekan aja, tapi biar istrinya gak gampang baper kalau suatu saat mbak ini gak kerja lagi sama kita.

Kenyataannya...

Tapi kok kebanyakan saya gak bisa ngerjainnya ya? Karena punya banyak alasan, capek, gak sempet dan... ma-les. Hiks.

Tapi sebisa mungkin gak semua kerjaan saya limpahin ke asisten kok.. Contohnya begini :

Saya suka bikin-bikin roti di dapur.. Nah pasti berantakan dan banyak cucian kotornya kan? Yasudah saya yang beresin lagi dan cuciin lagi semua peralatan masaknya sendiri.

Saya suka bereksperimen bikin-bikin sesuatu (DIY), yasudah.. Segala bentuk sampah bekasnya ya saya yang harus beresin dan ngembaliin lagi peralatannya ke tempat semula.

Saya juga seneng jahit, sisa kain perca yang berjatuhan dan benang-benang pating klewer di lantai ya saya yang menyapunya..

Saya seneng sama tanaman, motong-motong daun, nyiram-nyiram, dan nyapu halaman, ya saya dong yang lakuin...

Setelah pulang kerja, saya sudah mandi, bersih, wangi dan anak-anak sudah siap saya momong, si mbak saya minta istirahat dan biasanya langsung naik ke atas, entah telpon-telponan atau tidur atau ngapain aja terserah dia...

Meskipun....

Si mbak suka inisiatif sendiri, tau-tau mengambil alih itu semua, gak diminta udah pergi dulu beresin apa yang seharusnya saya kerjakan. Tuhkan mbakk.....

Ujung-ujungnya mbak lagi....



Sebagai bentuk terimakasih, biasanya hasil bikinan kue yang pertama saya kasih ke mbak....

Atau saya jahitin celana kolor buat tidur, atau rok sederhana buat pergi, celana panjang buat kerja, apron/ celemek buat masak, biar dia seneng...

Atau kasih uang jajan pas kita ngerasa ngrepotin dia banget...

Atau beliin dia oleh-oleh, makanan atau jajan apa aja pas kita perginya kelamaan.....

Atau ajak dia ikut kita jalan atau makan di luar biar dia refreshing...

Atau seleksi isi lemari kita, yang sekiranya sudah gak kita pakai tawarin aja ke mbak, kalo asisten saya seneng gak ketulungan kalo dikasih baju sama jilbab koleksi saya... Padahal ya biasa aja, heheee

Itu sih yang biasa kita lakuin ke mbak... Karena si mbak udah baik sama kita, maka kita harus lebih baik sama si mbak..

Seperti yang saya singgung di atas..

Meskipun entah kapan dan mungkin itu akan terjadi, berharap si mbak resign kerja dari rumah ini karena biar kehidupan si mbak lebih baik lagi ya... Karena dia memang masih muda, masih banyak yang bisa dia lakukan untuk masa depannya.


Setting mind set : asisten hanya asisten, yang membantu pekerjaan kita setelah kita gak bisa ngerjainnya. Bukan semunya dia kerjakan, jadi... Ini cara penting biar kita gak bergantung sama asisten, sama-sama kerjasama, yang penting semua jalan semua tenang.

Kami menganggap Mbak T ini sudah jadi bagian keluarga kami...

Betah-betah ya mbak... Misi kita selanjutnya, mbak T belajar naik motor... Aseeiikk.

Happy Weekend :)



Salam,
MOM of 2
IG | @irvianaayu




6 comments on "Drama ART Memang Tak Ada Duanya"
  1. Ya gitu deh, kalau ada ART saya mah jadi ketergantungan sama dia...keenakan hihi... Makanya akhirnya ya sudahlah sendiri aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selalu salut sama ibu2 yang gak ber-ART. Semangat ya mba, semoga setrong selalu :)

      Delete
  2. Akupun masih tahap tergantung ama ART mbak. -_- apalagi aku kerja juga sih dari pagi ampe malam. Susah juga kalo ga tergantung ama si mbak. Jd hrs pinter2 kita juga manjain si mbak buar betag :D. Kalo aku biasanya si mbak Art dan mbak baby sitter tiap thn kita ajak traveling. Biar mereka juga relaks dan liburan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerrrr traveling bisa juga sebagai bonus ya buat mereka. Semoga ART + BS nya betah yaaa

      Delete
  3. Setuju nih Mak
    Asiaten itu membantu, yakan yakan...
    Ggboleh tergantung bgt sama asisten...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalaman bongkar pasang tim ART jd menyadari kalo mereka ya asisten, sekedar membantu ya mak...

      Delete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------