Ke-Chaosan Minggu ini...

Menjadi minggu yang cukup bikin gundah dan gloomy (wiii berat euy berat)...

.... Berawal dari cerita anak-anak yang sakit.

Baca ceritanya di sini....


***

Yang waktu itu kakak H demam duluan. Nyaris gak keluar kamar dalam beberapa hari, akhirnya saya bawa ke dokter malam itu. Ya. Saya nyerah karena gak tega dan gak telaten home treatment, sudah dikasih parcet dan diblonyoh pake bawang merah tapi enggak turun-turun panasnya, yasudah serahkan saja pada Dokter Rina.

Pesan taksi dari sebelum maghrib, sampai mau adzan isya taksinya baru datang. Mungkin rumah saya yang tak terjangkau gps ya mas? Kok nyasarnya sampe sejam.

Begitu naik taksi, mas nya minta maaf berkali-kali karena telat sampenya. Mungkin dia ngerasa bersalah ketika liat saya menggendong anak lima tahun yang ukuran badannya hampir sama dengan ibunya. Bukan anaknya yang gendut, tapi ibunya memang yang sangat imut. Sambil batuk-batuk.... Ditambah bawa dua anak yang semuanya rewel minta dipangku ibunya.




Akhirnya mas nya cerita, kalau dia sopir baru, jadi belum hapal jalan dan ngandalin GPS yang kadang-kadang ngawur. Baru kerja tiga hari, jadi pulang dari nyopir taksi, mas ini berjualan di kawasan wisata Monumen Jogja Kembali. Mendengar sedikit kisah hidupnya, saya gak jadi jengkel. Saya maafkan mas. Hehe, laki-laki yang bekerja keras dan berani minta maaf adalah laki-laki gentle. Setuju? Karena gentle is not soal badan kotak-kotak kayak batako atau ultramen... Tapi brain and attitudenya yang menjadi tolak ukur. 

Balik lagi cerita ke dokter, karena dijemput taksinya molor sejam, sampai dokter sudah dapat antrian paling terakhir. Bisa dua jam beneran ini nunggunya. Sambil nunggu, saya cari posisi paling nyaman dulu karena kakak H maunya sambil tiduran karena badan lemes dan kepala pusing. Tapi sayang, saya gak dapat tempat duduk yang bisa buat tiduran. Ada satu sofa yang sebenarnya bisa dipakai bareng-bareng tapi sudah ada yang duduk disitu, sambil bersender manja seorang ibu muda  kekinian sedang asyik mainan smartphone sendirian tapi duduknya di tengah-tengah yang gak memungkinkan saya ikut duduk disitu karena gak cukup kalo dipakai hanin tiduran. Yasudah saya melipir lagi nyari kursi yang kosong, ternyata memang penuh.. Banyak yang sakit. Ya namanya rumah sakit...kalo banyak yang makan namanya jadi rumah makan dong. LOL. Dan disini saya merasa belum beruntung.....

Pulang dari dokter jam sepuluh malam... Adek H paginya gantian panas. Yanasib...... Selamat datang begadang, gendongan jarik, dan koyo. Semua rencana minggu ini pun bubar jalan.... Padahal kakak H sudah pengen banget renang karena kolam renang di perumahan sudah selesai maintanance setelah beberapa minggu vacum. Mau berangkat Arisan KEB Jogja pun batal karena gak mungkin ninggalin dua anak yang lagi sakit. Mau bikin ini itu pun sudah gak sempat karena melengos dikit aja anak-anak yang lagi butuh perhatian ini pada nangis minta gendong.

Sambil ngurus anak sakit, mau tak mau harus tetap kerja. Kerja di kantor dan kerja ngurusin dagangan. Sebenarnya princess juga lelah.... XD. Tapi harus tetap kerja, karena  bukan perkara untung ruginya, tapi tanggungjawabnya terhadap teman-teman yang sudah percaya sama saya untuk dibuatkan suatu barang. Dan entahlah, hampir semua pesanan itu gak sesuai yang saya mau. Mau gak mau harus ngulang lagi bikinnya, nambah molor lagi waktunya  dan yang jelas nambah modal lagi yang keluar. 

Tapi saya selalu percaya, bahwa di dunia bisnis tidak ada yang gak pake modal. Jadi kalau ada yang ngiming-ngimingi bisnis tanpa modal itu malah perlu dipertanyakan. Sering kan baca di sosmed, fb, ig, twitter atau apapun "Yuk, gabung bisnis sama aku.... Gak pake modal bisa menghasilkan uang sekian juta setiap bulan" pernah baca kan? PERNAAAAH. Pernah nyoba?? PERNAAAH hahaa ngacung saya. Jadi balik lagi, namanya bisnis gak semulus muka LEE MIN HO.... Ada yang namanya modal, usaha, upaya, kreatifitas, inovasi, dan pengorbanan. Selalu berpikir positif, dibalik kesuksesan pasti ada usaha yang harus diperjuangkan. Begitchuu.... Kata pakar bisnis :D.

Soal usaha sampingan ini, beberapa hari kemarin saya sempat merasa sangat lelah... Kenapa tidak, karena semua memang saya urus sendiri.... Sekali lagi bukan soal keuntungan, tapi ini tanggungjawab.

Jadi pulang kerja saya harus pergi ke sebuah toko, karena hanya disanalah yang bisa menyelesaikan project saya ini. Padahal barang sudah mau dibawa keluar kota oleh pembeli. Jadi minimal besok pagi sudah ready. Menerobos hujan..... Dijalan sambil terus merasa bersalah karena yang harusnya sudah sampai rumah tapi saya masih kelayapan di jalan... Inget anak lagi panas... Inget mereka lagi batuk-batuk... Dan inget si mbak yang pasti sangat lelah. 

Sampai di toko tersebut, aaah leganya saya sudah sampai. Sambil membawa tas kerja, tas isi ASI, dan tas isi barang yang mau dikerjakan. Saya ketemu dengan mas nya, untuk minta bantuan apa yang saya inginkan. Tapi mas nya dengan halus menolak karena dia juga sedang banyak orderan. Sudah saya rayu, saya tawarkan menaikan berapa kali lipat tarif ongkosnya... Tapi tetap gak mau. Saya coba browsing di internet, kira-kira dimana yang bisa mengerjakan ini, coba saya telpon... Dan jawabannya sama. Gak bisa selesai sekarang. Gak terasa saya mau meneteskan air mata... Merasa sangat cengeng untuk urusan seperti ini.. Melakukan sesuatu yang sia-sia, tanpa hasil, malah mengorbankan waktu untuk anak-anak yang sedang sakit di rumah.

Akhirnya saya pulang tanpa hasil.. Lalu saya mengirim pesan ke pembeli menyampaikan permohonan maaf karena barang gak bisa selesai, kesal rasanya. Alhamdulillah, pembeli cukup mengerti, tapi saya tetap merasa gak puas atas kerja saya... Dan sayapun merasa kurang beruntung....

Di jalan menuju pulang, dengan suasana gerimis yang mulai deras, saya ingat bahwa malam ini harusnya saya ke dokter untuk periksa adek H. Sampai rumah hanya mandi dan sholat belum sempat makan kita langsung berangkat.. Tapi ternyata Dokter Rina gak praktek, akhirnya saya cari dokter lain. Dokter Endy, atas rekomendasi tetangga. Kami pun diantar oleh tetangga ke Dokter Endy, alhamdulillah baiknya tetangga saya... Karena untuk mencari taksi mendadak apalagi kondisi hujan memang agak susah di daerah saya tinggal. Ya namapun tinggal di pinggiran kota ya dan sayapun cemen gak berani belajar nyetir.

Soal sakitnya adek H, kata dokter hanya common cold saja. SAJA!! Tapi ini yang ngadepin rasanya sudah mau rontok semua persendiannya. Liat anaknya aja gak tega.... Nak.... Nak.... Virus jaman sekarang kok makin ganas ya, ayo lawan ya nak. Lawan..

Kakak H sudah mulai sekolah sehari kemarin, setelah seminggu absen dan beberapa hari yang lalu ditengokin para ustadzahnya ke rumah. Kakak H sudah mulai membaik, dan adek H sampai saya menulis postingan ini juga mulai membaik, sekarang bisa tidur agak nyenyak. Sementara si mbak malah ketularan. Yanasiiiib *negak madu biar gak ikutan ambruk*

Kegundahan dilengkapi dengan batalnya kepulangan suwamik. Yang rencananya long weekend ini pulang, karena sudah jadwalnya pulang, karena anak-anak juga pada lagi sakit, dan pas libur agak lama... Tapi, rencana tinggal rencana. Ada diklat yang jadwalnya gak matching sama jam pemberangkatan pesawat. Pun dengan balik kesananya lagi, karena beliau harus menyiapkan makalah endesbre...endesbre.... Untuk sebuah project gak tau apalagi lah itu di kantornya.

Yayayaya.. istri solehah pun mengerti... Dan gak bisa marah-marah karena alasan sepele. SEPELE?? Bagi mereka yang gak pernah LDRan pasti sebel ya kalo ditinggal-tinggal kerja mulu. Samaaaa! Kami yang bertahun-tahun LDRan juga sebel kok gak jadi ketemu, bhahahahaa.... Tapi yah gimana lagi.

Jadi kesimpulan dari postingan ini, pandai-pandailah me-manage ekspektasi. Setidaknya kalo kenyataan tak seindah harapan gak sedih-sedih banget. Mungkin Allah sedang menguji kesabaran saya.... Ketulusan saya dalam menjalankan tugas dan kewajiban.... Atau saya mungkin kurang sedekah ya? Hihi bisa jadi...bisa jadi.



Tapi di hari yang lain, kalian pasti juga pernah ngerasa beruntung banget pada saat itu,, misal...

Berangkat kerja sepanjang traffic light yang dilewati selalu ketemu warna ijo. Waw bahagianya masih kerasa sampe parkiran kantor. Sampe kantor, si bos ada rapat seharian atau keluar kota, jadi gak sempet ketemu dan nanyain kerjaan. HAHAHAHAAA. eeeh pas sudah mau makan siang, ada aja yang mau nraktir kita, entah dalam rangka menang arisan, ulangtahun dan sebagainya. Kerja masih bisa sambil cengengesan, OM-an sama temen meja sebelah, gosip di group bahas hal yang gak penting biar otak gak beku. Dan pas mompa ASI dapatnya berbotol-botol... yeah.

Tau-tau sudah mau jam pulang. Sudah mendung, buru-buru pengen sampai rumah, pas di depan mesin absen, ooh id card yang buat absen gak ketinggalan di meja jadi gak perlu balik lagi buat ambil, atau kunci motor sudah siap di saku jaket, lalu jalan ke parkiran semakin mendung. Lagi-lagi sepanjang jalan pulang dapat lampu ijo melulu.. Sampai rumah, hujan turun. Alhamdulillah sudah sampai rumah.... Dan begitu buka henpon ada sms banking notifikasi gajian yang masuk lebih awal dari biasanya.. Wah bahagianya hari-hariku... Idealnya kan seperti itu..... Tapi, gak tiap hari juga kan seideal ituh ? :p


Take a deep breath.... It's just a bad day, not a bad life..

 
Jadi sikap paling wise adalah menikmati setiap moment yang terjadi, kalau ada yang gak enak, mungkin karena ada yang perlu diperbaiki, dicari salahnya, kemudian untuk selanjutnya gak diulangin lagi. Seperti itu terus, belajar menjadi lebih baik dari hari sebelumnya, belajar jadi lebih legowo menerima keadaan, dan belajar me-manage ekspektasi biar gak terlalu happy atau terlalu sedih. Ya seimbang, gitu.

Biar gak mikir yang berat-berat, salah satunya adalah dengan nge-blog (sambil maskeran pake masker apel biar glowing sist), yang isinya curhatan mulu, habisnya gak pernah bisa nulis yang berbobot, maklum knowledge terbatas dan mentok ke curcol lage cucol lage. Ya semoga jika nanti yang namanya blog masih ada, anak-anak bisa membaca tulisan ini (((tujuan ngeblog emang gini))).

Akhirnya, enjoy longweekend.... Yang pada sehat-sehat semua yah.... Semoga lancar dan menyenangkan liburannya :)



Salam,
Mom of 2..
IG | @irvianaayu











4 comments on "Ke-Chaosan Minggu ini..."
  1. Semoga anak2 lekas sembuh ya mak.ibuknya juga sehat terus..amin.huhuhu..emang repot bgt ya kalo anak sakit. Aku jg lg kena flu berat ini dan berusaha semaksimal mungkin spy si bayi yg umur 1,5 bulan dan kakaknya gak pd ketularan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Makasih mama tayo.. Semoga lekas sehat juga ya mba, dan anak2 jangan sampe ketularan. Sepertinya anak kita satu sekolahan mbak.. :)

      Delete
  2. Mak Irvi banyak minum vitamin macam Imboost atau Imunos ya biar fit selalu menjaga anak-anak. Semoga sehat selalu ya, Mak Irvi. Ternyata sama-sama di Jogja ya. Belum pernah kupdar ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mak ges, apa kabar? Makasih advice nya yaa.. Smoga kita sehat semuanya.

      Btw, aku belum tamat baca blognya mak ges, karena setiap baca rasanya pengen sambil meluk mak ges yg ketabahannya luar biasa.. Salam manis untuk ubii dan adiknya..

      Iyaaaa belum pernah dtg arisan KEB saya. Hehe smoga bulan April nanti bisa datang...

      *hug virtual dulu*

      Delete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------