Detox Gadget, untuk anak dan KITA

Karena gadget saat ini sudah mirip racun dan bikin candu, untuk anak dan KITA.



Gambar diambil di sini


Soal #detoxgadget jika hanya berlaku untuk anak saja kira-kira fair gak? Ya enggak lah... enak banget ya si mamah asik mainan path sementara si anak mau nonton youtube gak boleh *plak plok plaak*. Sejak kapan butuh detox? Setelah merasa diracuni sama gadget, tapi memang susah sih karena sudah seperti bagian dari kebutuhan. Rite?? Tapi...... setelah keseringan ngelap air mata pas nonton seminarnya Ibu Elly Risman.... setelah sering ketampar sama para narasumber POMG di sekolahan anak... setelah kebanyakan baca literatur ilmu parenting maupun kesehatan, memang harus diawali niat dan paksaan yang kuat untuk serius menghadapi persoalan ini. Tolong, selamatkan anak-anak kita dari bahaya gadget mulai dari sekarang.

Eh ini bukan mau ngomongin teori parenting level expert yaah, ini ibu satu ini cuma mau share sedikit tentang usahanya terapi #detoxgadget ke anaknya dan dirinya sendiri. Inipun baru dimulai.. semoga konsisten, disiplin dan istiqomah. Aamiin.




Pertama...
Alihkan kegiatan anak dari gadget ke yang lain. Setiap anak pasti punya kesukaan lain selain gadget, suka makan mungkin? Aaaaah ini bukan anak saya banget. Rajin-rajinlah dimasakkin dan dibuatin cemilan... ajak anak ke dapur, ikut nyiapin bahan-bahan yang mau dimasak.. atau peralatan apa saja yang mau dipake. Kenalkan apa yang mau kita makan sumbernya dari mana, Allah sebagai Maha Pencipta.. Allah sayang sama anak yang suka makan makanan halal... yang rajin membantu orangtua... sebutkan nama Allah sesering mungkin... ceritakan belinya dimana... dengan apa, dengan uang... uang hasil dari ayah bekerja... bagaimana mengolahnya dsb. Ternyata sambil ngalihin perhatian anak dari gadget kita juga bisa nyisipin pesan2 agama dan moral di dalamnya. Coba kalo mainan gadget, mana mungkin mereka dengerin kita ngomong karena udah asyik sama dunianya sendiri. Gadget.

Si anak bosan? Belum apa-apa sudah lempar teflon? Diambil aja teflonnya... ajakin masak lagi, kalo ngambek yasudah jangan dipaksa.... tapi jangan pernah kasih gadget biar dia diem yahhh *hihi nunjuk diri sendiri*.

Kalo dulu, saya gak sabar kalo kakak H ikutan main di dapur. Masak jadi gak selesai-selesai... tapi sekarang saya nyesel... karena sebenernya tercipta banyak moment dari kegiatan itu. Dulu mah, kasih gadget aja biar diem.. masakan saya pun cepet selesai. Beres kan :(


Kakak H main ke Perpustakaan Daerah


Kakak H bikin roti


Saya bukan termasuk orangtua yang jago ngajarin anak pake ilmu-ilmu montessori, toddler activities dengan segala challenge dan tuntutan kreatifitas sekaligus kesabaran. Seneng banget ngeliatin parents yang pada jago-jago banget sik ngajarin anak-anaknya bikin ini itu.. mainan ini itu. Suka mupeng, tapi mupeng doang gak gerak, hehe. Yasudah karena gak bakat pake ilmu itu, saya lebih banyak nyontohin langsung ke kehidupan sehari-hari....  untuk motorik ya banyak... naik turun tangga/ kasur/ kursi, memegang sendok, mainan beras, tepung, air dsb. Paling saya mah bisanya bikin playdough.. yang habis itu dibuang. Hehe... paling sering beliin buku, dan bacain buku. Karena buku itu awetnya lama... bisa dipake ntar sama adeknya lagi adeknya lagi.. dan adeknya lagi dan habis dibaca beresinnya juga cepet dan gampang, hehe .

Masing-masing orangtua pasti punya cara sendiri, mau pake ilmu model apa aja boleh, ini nih yang sering bikin mahmud silau (mamah muda sering galau) ngerasa paling bener sendiri soal cara mendidik anaknya. Syudahlah... bagaimanapun caranya, yakin aja gak ada orangtua yang kepengen anaknya gak berakhlak... gak pinter... dan gak masuk surga kan? Pasti kepengen yang terbaik semua tentang anaknya...

Balik lagi ke soal kegiatan anak.. kalo pak suami konon katanya udah punya rencana mau ngajakin adek H si anak lanang backpackeran nanti kalo dia udah SD (sekarang baru setahun masih lama aja nih hehe). Iya pengen pergi berdua naik kereta, dan segala macam alat transportasi... jalan-jalan berdua, keliling endonesah. Semoga lancar ya niatnya, sekalian dong diajakin adek-adeknya nanti... Biar nyonyah bisa kipas-kipas nyantai di rumah. LOL.

Kedua...

Bikin planning kegiatan setiap weekend. Berlaku juga untuk weekday sih. Tapi bikin aja kegiatan yang lebih spesial pas weekend, karena kita dan anak sudah lelah bekerja dan sekolah jd butuh energizer di akhir pekan. Misal Sabtu, outing atau kegiatan di luar rumah. Gak usah jauh2 dan gak harus ngabisin duit banyak, ke pasar.. ke toko kue.. ke grocery market.. ke perpustakaan daerah.. ke museum, berenang, sepedaan atau sekedar jalan-jalan muterin kota dan pedesaan. Minggunya acara di rumah, bikin pizza, bikin donat, beres2 rumah, bikin kerajinan tangan, dll. Kakak H ini seneng banget menawarkan bantuan kalo saya lagi hectic melakukan sesuatu, terima aja tawarannya biarpun sebenernya malah akan nambahin kerjaan kita. Lagian kakak H ini anak perempuan dan usianya sudah mau 5 tahun, memang sudah saatnya dikenalkan biar dia luwes sama pekerjaan rumah. Nyuci piring, ya gpp sabun cepet abis karna buat mainan.. Nyapu... Ya gpp bukannya tambah bersih malah debu jadi kemana2. Jangan lupa ucapkan terimakasih, karena mereka akan merasa dihargai dan moment bersama ibunya ini yang akan dia kenang sampai dewasa nanti.


Ketiga...
Sesekali boleh kok pegang gadget, pas nelpon, video call, skype ayahnya, neneknya, kakeknya tapi tegas katakan TIDAK untuk main games dan nonton youtube. Kembalikan fungsi gadget, mendekatkan yang jauh bukan menjauhkan yang dekat. Dulu saya cuma kasih hari sabtu minggu saja untuk main gadget, atau pagi2 banget sebelum subuh dan kakak H beneran lo bangunnya jadi pagi, tapi karena pengen mainan hp, parah kan ya? Harapannya bangun pagi biar sholat subuhnya gak telat malah motivasi pengen mainan hp. Gak cuma hp tapi televisi juga ya, di rumah gak ada tv kabel, dan tv jarang banget dinyalain. Syukurnya gak ada yg doyan sinetron, ftv, india, drama korea etc etc.. jadi tv jarang banget nyala. Paling sering pagi-pagi buat nonton si ipin upin. Waaaaw harusnya bangun tidur yang diliat muka ganteng ayahnya malah si ipin upin lageeee #yaaanasib.

Terakhir....
Jangan cuma anak yang dilarang, tapi KITA si emak bapaknya juga. Kuncinya justru di kita. Nah, kalo si anak asik mainan masak-masakan si emaknya malah asik ngurusin waslap eh whatsapp sementara si bapak seru banget baca koran digital apa kata si anak? Kalo kakak H udah protes, sama2 gak boleh pegang hp. Iyadeh iya.. Trus kita pegang gadget nya kapan dong? Bisalah pas anak lagi sekolah atau lagi tidur, di sela-sela kerja, intinya sih gak terlalu sering kliatan pegang gadget pas di depan anak. Bikin aja aturan, misal seperti yang sekarang lagi rame soal 1821, coba dipraktekin.... kalo perlu pada jam itu off kan data connectionnya, karena hayo pada ngakuuu, paling gatel kalo sudah urusan sama internet kan? Kalo sekedar sms atau telpon sih bisa nanti-nanti, tapi kalo soal ngecekin timeline.. balesin chatt... balesin comment... stalking selebgram... atau window shopping kayaknya susah dibikin nanti-nanti. Yahkan yahkaaaan.... .

Kalo saya pribadi sudah mendelete beberapa aplikasi  yang saya rasa nilai positifnya makin berkurang. Path, bye.... Twitter udah jarang banget update.. IG belum sih karena jadi lapak jualan hahaaa... belum berhasil misahin IG jualan sama IG pribadi nih . BBM juga, WA juga, WA group aaaah ini yang paling rame notifikasinya. Mungkin akan dipilah-pilah lagi mana group yang memang perlu saya ikutin mana yang gak. Ngeblog? Bisanya nulis kalo pas insomnia kayak gini... salut sama emak-emak blogger yang energinya bisa berlebih-lebih bisa konsisten update postingan, bagi tipsnya duooong mak emakk :). Dan terutama e-commerce e-commerce yang bikin bangkruuut, hyuk kita UNINSTALL ajah. IG juga perlahan mulai unfollow olshop olshop yang suka bikin kantong bolong...huhu, bye!

Mungkin itu aja sih langkah-langkah #detoxgadget versi sederhana saya. Mungkin ada yang mau share tentang tips dan trik lainnya? Silahkan yaaaa..... smoga anak-anak kita tidak menjadi generasi robot yang disibukkan dengan tekhnologi dan kurang peduli terhadap lingkungan sekitar serta minim rasa empati terhadap sesama.. Semoga mereka anak-anak yang berakhlak mulia, Aqidah adalah prinsip yang selalu mereka pegang, dan Syurga tujuan mereka kelak.. Aamiin. Seperti pesannya Ibu Elly Risman, mereka datang dengan fitrah, kita kembalikan kepadaNya pun dalam keadaan fitrah... Bissmillah... Semoga saya makin bijaksana dalam ber-gadget-ria dan konnnnn....sis...ten! :)

Silahkan sertakan hastag  #detoxgadget di postingan kalian dalam rangka menyelamatkan anak-anak Indonesia dari racun gadget. Ssstttt akan ada giveaway loh... Hadiahnya sepatu/ sandal kulit dari KASHVA.. *maap ye skalian numpang promo sis hihi



Salam,
Mom of 2
IG | @irvianaayu
 
2 comments on "Detox Gadget, untuk anak dan KITA"
  1. Ahahahhak, tapi lewat gadget aku jadi sering berburu mainan berharga murah, maak. Yaa tujuannya sih biar anak anak mengurangi kecanduan gadget mereka. Ngga apa kan ya kalau gitu? XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaaa itu namanya bijaksana makkk lanjyutkan :D

      Delete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------