Ke Bandung

ke Bandung.... Surabaya Jogjakarta...
 
mengawali postingan pertama di tahun 2016 adalah cerita liburan kita ke Bandung kemarin. 

Denger kata Bandung apa sih yang pertama kali terlintas di benak kalian? Kulinerannya? Tempat nongkrong yang banyak? Anak mudanya yang geulis2, cakeup2, putih2, keren2, dan serba kekinian? Pusat perbelanjaan segala macam model baju, sepatu, dan tas? Atau kota yang adem, sejuk, dan paling sering dipake buat syuting ftv? Kalo saya yang pertama terlintas adalah Bapak Ridwan Kamil nya. Hehe kedengerannya sungguh lebai ya, tapi saya ngepens berat sama Bapak ini, jadi rajin banget kepoin account instagram Bapak Walkot satu ini. Karena apa yang beliau share-kan tentang Bandung, sungguh membuat orang (saya) secara tiba-tiba pengen tinggal di kota itu hehe. Eh tapi sampai dengan saat ini Jogja masih menjadi urutan nomor satu sebagai kota pilihan untuk stay long, mungkin kalo suami saya dipindah ke Bandung yah bisa jadi pengen beli rumah disana juga hehe.


Jadi, kemarin kita berempat habis jalan-jalan ke Bandung. Planningnya udah dari akhir tahun kemarin, tapi karena satu dan banyak hal akhirnya baru terealisasi di pertengahan Januari ini. Niat awal ke Bandung adalah ketemu sama The eyang’s yang bulan ini memasuki masa purna. Eyang angkat buat Mbak H dan Dek H, dan orangtua angkat buat kami. Tapi kami sudah menganggap seperti orang tua sendiri karena beliau lah yang menjadi saksi pernikahan kami dulu.

Bandara Adi Sutjipto 15012016

Kita lama banget gak pergi berempat a.k.a piknik holiday jalanjalan dan bersenang-senang bersama keluarga, terakhir sih libur lebaran Idul Fitri kemarin. Karena si ayah kalo pulang hanya beberapa hari di rumah, jadi memang gak sempet untuk piknik ala ala keluarga idaman pada umumnya. Saya ambil cuti besar seminggu, dan suami juga ambil cuti 4 hari. Kami berangkat hari Jumat sore naik pesawat dari Jogja ke Bandung. Karena ayah Jumat pagi baru sampe Jogja dari Makassar. Awalnya mau naik kereta, tapi lihat jadwalnya gak ada yang pas, karena kita nyari yang pagi atau siang biar anak-anak bisa menikmati perjalanan, tapi lupa kalo hari Jumat dan ayah gak bisa ninggalin sholat Jumat, akhirnya diputuskan naik pesawat yang jam 6 sore (dan kenyataannya jam setengah delapan malem baru brangkat !!! OOOH LI*N selalu seperti ituhhh.. hempas..hempass eeerrrrr). 

Tiba di Bandung jam sembilan malam, lama banget nunggu bagasinya. Sampai bandara sudah dijemput sama The Eyang’s, lanjut kita diajak makan di sebuah rumah makan yang aku lupa namanya. Kalo pergi dengan the krucils, aduh mau nginget2 nama tempatnya aja susah, apalagi mau check in lokasi di Path (halo Path apa kabar? ciyee yang account Path nya sudah di disable-kan gak bisa check in check in lagi), apalagi mau ala ala instafood, pegang hp aja ribet, udah laper tambah baper karena the krucil’s rewels. Kalo lagi gini rasanya pengen pinjem doraemon sama nobita sebentar buat jagain anak-anak biar saya leluasa makan iga bakar :lol: :lol: :lol:. Solusinya harus gantian makan sama suami atau Eyang biar bisa makan dengan nikmat. Apalagi kalo tempat makannya gak baby/kids friendly harus sabar gantian makannya, momen makan bersamanya jadi ke-skip, tapi ayo nikmatilah masa-masa ini. 

Sampe rumah sudah malam dan sepertinya khayati lelah bang.. kelamaan delay dan kelamaan rebutan iga bakar sama adek H :lol:. Tidurlah kita di salah satu kamar di rumah dinas yang sudah disiapin sama  Eyang. Menikmati air dan udara kota Bandung yang dingin. Dan malam pertama dilewati dengan manis, anak-anak bangun pagi dengan muka seger, dan kita subuhannya gak kesiangan :lol:.

Bangun pagi-pagi, hari pertama kita mau jalan ke Lembang. 

- Tangkuban Perahu

Perjalanannya agak jauh dari lokasi rumah dinas eyang.. tapi bersyukur karena kita berangkat lebih pagi jadi lumayan terhindar dari macet, lumayan ya artinya tetep kena macet. Tapi anak-anak menikmatinya..

Tiket Masuk Weekend : @ Rp 30.000
Parkir mobil : Rp 35.000

Menikmati pemandangan Tangkuban Perahu yang bagus, pas matahari lagi bersinar (baca : panas) tapi udaranya sejuk, jadi tetep enak. Sayangnya aroma belerangnya agak terasa, katanya biasanya gak begitu. Jadi kalau mau lama-lama mungkin lebih baik pake masker terutama untuk anak-anak.
Mbak H ternyata minta naik kuda, si ayah mah apah diminta nemenin gak mau, takut sama kuda rupanya, hihi. Biaya naik kuda yang cuma beberapa putaran itu Rp 30.000, yang penting mbak H seneng ya dan lebih berani ketimbang ayah *tutupan trafo*.





Foto-foto gak mungkin lupa tapi yang lupa adalah tongsisnya ketinggalan di koper, dan kopernya di rumah #ooohyasudahlah. Foto-foto alakadarnya, alakadarnya aja udah ratusan banyaknya padahal posenya yah gitu-gitu ajah :lol: :lol:.



Lanjut makan di sebuah rumah makan yang lagi-lagi lupa namanya. Yang jelas makanannya sunda bukan padang. Sekalian Sholat Dzuhur.

-         - Floating Market
Tiket Masuk = @ Rp 20.000
Parkir Kendaraan = Rp 10.000

Awalnya masih belum ngerti konsep tempat wisata ini. Tapi kesimpulannya sih mata jadi seger karena liat tempatnya yang keren, banyak spot menarik buat foto-foto, dan bermacam-macam tanaman ada disini! Tanamannya terawat, teratur, dan tertata. Buat saya si ibu-ibu yang suka tanaman seneng banget liat beginian, sambil ngomong sendiri.. seandainya ni taman bisa disulap dan dipindahin ke depan rumah di Jogja alangkah indah duniaku. Mata emang seger liat pemandangan yang yahud, tapi kaki gempor jalan yang kalo diukur mungkin sudah berkilo-kilo jauhnya ditambahin gendong Hanan.. gak pake stroller karena arenanya lumayan gak stroller-able, bisa aja sih tapi karena banyak orang jadi malah ribet. Ketolong banget sama gendongan kain, gendongan sepanjang masa yang paling enak dibanding dengan gendongan aneka model yang sudah pernah dicoba. Dan ketolong banget juga dengan slip on kashva yang enakeun, empuk gak bikin kaki lecet *promosi*.

Floating market = pasar apung. Ketika melewati pasar apungnya, keren ya.. orangnya jualan di atas perahu, dan yang dijual aneka makanan tradisional, belinya harus pake koin. Jadi ada tempat untuk menukar (atau membeli?) koin. Yang koinnya sebaiknya dihabiskan dulu sebelum memutuskan untuk pulang, karena si koin gak bisa dituker lagi sama uang. Kita gak beli apa-apa disana... padahal makanannya kayaknya enak-enak tapi berhubung baru makan siang sebelum kesini jadi cuma nukerin tiket masuk jadi soft drink aja dan dilanjutkan dengan foto-foto.








-          - Observatorium BOSSCHA
Kalo liat tempat ini jadi inget film Petualangan Sherina. Lokasinya gak jauh dari Floating Market, menanjak naik dan sampai atas ternyata sudah tutup. Untuk hari Sabtu hanya dibuka sampai jam 1 siang, dan kami tiba jam 3 sore. Tapi tetep boleh masuk ke area bangunan yang kalo kata Hanin mirip kubah masjid, tapi yang buat neropongnya itu gak dibuka, lagian sore2 mana ada bintang, mau neropong orang pacaran kali yak? :lol: :lol:. Si ayah nih yang excited banget disini, katanya tujuannya ke Bandung selain ketemu eyang ya ketempat ini sayangnya gak bisa masuk ke dalamnya.

Tiket Masuk : gratis karena udah tutup hehe
Parkir Mobil : seikhlasnya buat securitynya







-         -  Memetik Strawberry
Aduhhh lupa nama tempatnya apaaaa tapi masih di Lembang.
Tiket Masuk = @ Rp 10.000 *pake tiket masuk kirain gratisan*
Boleh petik strawberry sepuasnya tapi gak boleh dimakan ditempat sebelum dibayar hasil memetiknya. Hihii curang yaaah, lagian siapa yg mau makan ditempat karena kena pupuk kandang.
Nih dikumpulin jadi sekilo strawberrynya, dan suami bayar 70ribu untuk sekilo buah strawberry.
Tiket masuknya bisa dituker dengan 1 cup strawberry juice..

Tempatnya lumayan menyenangkan, ada kuda juga yang bisa dinaikkin, ada arena permainannya buat anak-anak, dan ada toilet dan tempat sholat yang lumayan bersih. Jadi kita sekalian sholat Ashar disitu. Agak disayangkan aja karena buah strawberrynya tingga sedikit, mungkin karena sudah sore jadi sudah keduluan rombongan sebelumnya :).






Sampai rumah sudah maghrib, sudah lelah semua... setelah bersih-bersih badan, kita makan malam di rumah, karena sudah dimasakkin rica-rica enthok sama Pak Satpam. Eh keren banget Pak Satpam merangkap Chef euy!

Hari Ke-Dua

Kalau hari pertama kemarin full di Lembang, hari ke dua kami keliling kota Bandung

- Pusat Kerajinan Kulit Cibaduyut
Karena jaraknya yang sangat dekat dengan rumah dinas, maka ke cibaduyut jadi tujuan berikutnya. Sambil menyelam minum air, sekalian belanja bahan baku sepatu yang di Jogja gak ada. Alhamdulillah nemu barang yang dicari.

-          - Masjid Raya Bandung
Kurang pagi alias kesiangan jadi udah panas banget, gak bisa guling-gulingan di alun-alun rumput sintetis yang ngehits itu dong. Eh yang mau guling-gulingan kan dua anak ini, saya mah enggak... enggak nolak hehe. Cuma lima belas menit disini, lanjut ke..


-          - Pasar Baru
Cari oleh-oleh.... nyobain masuk ke dalamnya... gak beda jauh sama Pasar Beringhajonya Jogja. Yang penting disini itu handal nawarnya, kemungkinan dapat barang bagus tapi murah bisa banget. Sayangnya saya gak berminat untuk beli apa-apa, cuma beli tas buat oleh2 aja

-         - Makan Batagor. Tapi bukan Batagor Riri yang tersohor itu yaaaaaah.. kita nyari pedagang batagor yang pake gerobag biasa aja.... sambil menikmati kota Bandung. Tapi sudah muter2 ke beberapa titik perkumpulan pedagang belum nemu juga, selain pengen makan batagor saya juga pengen banget minum es duren, akhirnya setelah Sholat Dzuhur di Masjid Istiqomah, kita nemu tempat makan daerah Taman Lansia kalo gak salah. Dan agak kaget sih, itu bentuknya foodcourt seperti itu, tapi harganya lumayan muahal. Hehee, dan batagor ini pun kepedesan dan sayang sekali saya dan hanin gak bisa makan apalagi Hanan. Karena gak jadi makan batagor, perut masih laper, akhirnya minum es duren sampe dua porsi *mungkin ini yang bikin aku radang tenggorokan*. Dan makan siang kali ini kurang sukses membuat kami bahagia, hahahhaaaaaa... karena ada acara anak-anak ketiduran di mobil jadi kita makan di mobil, tumpah di jok, dan berakhir mbak H p*p. Baiklaaaah

- Gedung Sate, Jl. Braga
-       Selesai makan batagor, kita ngelewatin jalan depan Gedung Sate. Mau foto di depan tulisan Gedung Sate tapi susah karena ada tanda di larang parkir. LOL. Kita (saya, driver, dan dek H) parkir agak jauh, sementara mbak H dan ayahnya yang foto-foto bersama para pemuda pemudi lainnya yang kesitu demi buat foto di depan tulisan Gedung Sate. Sementara saya ogah turun karena jalanan becek habis hujan. Di mobil nanya2 sejarah gedung sate ini sama kang Rasyid, gak dapat fotonya, tapi dapat pengetahuannya kan...?? *tumben bijak*. Setelah dari Gedung Sate, saya mah kekeuh pengen balik lagi ke Alun-Alun karena rasanya belum afdol kalo belum foto-foto disana. Sampe sana hujan deras.... mobil kamipun belok gak jadi masuk area Masjid Agung. Kita muterin kota Bandung dengan suasana hujan sepaket sama macetnya, berhenti di Jalan Braga dan foto-foto sebentar ala ala selebgram, aku tau apa yang mereka pikirkan orang-orang di dalam mobil yang berlalu lalang ketika melihat aku pose berulang2 di Jalan Braga (yang ada tulisan Jl. Braga), aneh kan? Samaaaaa... sama kayak orang-orang yang pada foto dibawah tulisan Jl. Maloboro yang pun sering saya liat :lol:. Udah tau aneh tapi tetep foto-foto terus *semoga gak cuma saya aja yg foto2 di jalan ini*



-       Setelah dari jalan Braga, kita beli oleh-oleh di Kartika Sari, lanjut ke stasiun untuk beli dan cetak tiket kereta karena besok pagi kita udah balik ke Jogja. Setelah agak lama menunggu di stasiun, lanjut ke Rumah Eyang (bukan rumah dinasnya) di Gedebage. Sampai sana sholat Ashar, Sholat Maghrib, dan pulang lagi ke Rumah Dinas, dan sebelumnya mampir ke sebuah Rumah Makan “Lombok Hejo” untuk makan malam. Yang di Bandung, silahkan yang mau pesan bakpia asli resep jogja, bisa datang langsung ke Anyelir Residence ya! Bakpianya enakkkkk :)




Besoknya, pagi-pagi banget kita udah bangun, udah packing, dan siap lari-larian karena sembilan menit sebelum jadwal pemberangkatan kita masih macet-macetan dijalan..  Tapi bagian ini yang jadi makin menarik.... karena ada adegan ngajak Mbak H lari sambil gendong dek H, sementara ayah bawa koper, tas tas tas dan tas isi barang bawaan (tas nya ada 4?) sambil lari dan akhirnya kita sampai di Gerbong Satu Kereta Eksekutif Lodaya Pagi Jurusan Bandung-Jogja dengan selamat semenit sebelum kereta berangkat.

Ini cerita liburan kita ke Bandung yang cuma sebentar dan masih banyak banget tempat menarik yang belum kita kunjungi. Soon, mungkin kita akan ke Bandung lagi, siapa tau si ayah dapat SK Mutasi kesana jadi kita bakal sering-sering ke Bandung deh hihi.. di-aamiin-in aja yaa.

Hello JOGJA We’re comeback! Terimakasih eyang yang sudah menjamu kami, semoga persiapan masa purna sampai masa purna nanti selalu dilimpahkan kesehatan, semakin kompak, harmonis, romantis terus sebagai orang tua, pokoknya sehat terus.. langgeng sampai nanti... sampai maut memisahkan kalian.. terimakasih juga Kang Rasyid yang sudah setia mengantar kami ke berbagai tempat selama di Bandung. Sampai jumpa lagi, Bandung..


Salam from Mom of 2 :)
IG | @irvianaarham
2 comments on "Ke Bandung"
  1. Dedeknya lucu, kakaknya gemesin, bandungnya ngangenin, ceritanya nenangin, hehehe

    Salam,
    Rasya

    ReplyDelete
  2. i loved every bit of this post, you have such adorable children with so much to them. keep us posted with more of your travels

    ReplyDelete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------