Review Comotomo Bottle

Saya adalah penganut ASI garis keras. Perlu digaris bawahi lagi ya, garis keras :p. Sejak anak pertama (Hanin) gak pernah sama sekali saya kasih dia dot/ botol. Dan sampai sekarangpun dia gak bisa ngedot, sekarang udah 4 tahun lebih sih, tapi mungkin masih banyak yg seumurannya belum lepas dari dot.

Dot memang tidak disarankan, maksudnya alangkah baiknya jika pemberian asi perah (asip) gak pake dot, karena kata para pakar dan yang saya baca, pemberian dot pada bayi memiliki beberapa resiko dan salah satunya adalah bingung puting, jadi lebih disarankan pake cupfeeder, sendok, pipet, atau gelas sloki.

Hanan, anak kedua saya juga sama, gak saya kasih dot (awalnya). Sejak cuti melahirkan kalau saya tinggal-tinggal sudah dibiasain pake sendok dan cukup berhasil. Meskipun tetep saja belepotan dan tumpah-tumpah asipnya.

Tapi bukan berarti saya akan menyerah dan beralih ke dot.

Sampai pada saatnya cuti saya habis, mbak asisten yang sudah saya training sebulan sebelum saya masuk kerja juga sudah mulai pinter nyendokin asip buat Hanan. Seminggu kemudian, Hanan batuk. Batukkkkk sampai dua minggu lebih. Nah pada saat batuk itulah dia kewalahan. (Dia : Hanan juga mbak iis atau tantenya). Kewalahan soal per-asip-an.

Yang disuapin batuk-batuk terus, sendok tumpah asip kebuang. Yang nyuapin kerepotan karena tumpah-tumpah terus. Asip yang masuk jadi dikit dong. Sementara daya tahan tubuh Hanan harus di gasss pollll biar virus batuknya cepet pergi, tapi kalo asip yg masuk dikit gimana bisa membangun daya tahan tubuh?

Kegalauan mulai mengintai..... intip intip instagramnya ASI Bayi, browsing browsing tentang dot. Iya saya putuskan untuk mencoba kasih dot ke Hanan. Maafkan saya.. semoga saja gak salah ambil keputusan. Dan nemu lah si dot merk comotomo. Yang kalo baca baca reviewnya ini termasuk best seller (katanya) dot yang paling mendekati pa*udara ibu.

Ada juga merk mimijumi, tapi saya lebih tertarik dengan comotomo. Lalu saya beli dan saya cobain ke Hanan. Awalnya, deg-degan... masih berharap Hanan gak suka. Hahaha ini gimana sih, niat ngasih dot gak?? Masih gak rela kalo dia lebih milih dot ketimbang nenen bunda. Uhuk.

Yang terjadi, Hanan gak suka beneran, horeeeee.... berarti Hanan pinter nih, masih suka yang asli daripada yang imitasi. Wakakakkkkk. Seiring berjalannya waktu.... Hanan masih dicobain dot warna pink nya itu (waktu beli lupa gak nyebutin warna, jadi dikasihnya warna pink hikss). Masih agak susah sih, sampe sekarang dia mau 6 bulan tapi kayaknya tetep gak begitu tertarik dengan dot. Hehe...

comotomo bottle



Sebenernya dot ini sih kece banget, material yang digunakan aman, BPA Free, dan memenuhi standard kualifikasi FDA. Terbuat dari bahan silicone yang notabene lebih aman dibanding material plastik BPA Free, juga relatif lebih tahan terhadap panas sehingga aman direbus/sterilisasi, microwave-safe, dan dishwasher-safe dan bisa dipake jangka panjang. Kalo yang botol-botol biasa meskipun udah bpa free tapi juga ada waktunya buat ganti lo, apalagi kalo udah bolak balik direbus. 

Truss bahan silicone ini mempunyai pori-pori yang rapat sehinga bakteri dan kuman susah bersarang. Jadi mudah dibersihin, tidak perlu sikat botol, cukup dengan tangan aja bagian dalam botol bisa dibersihkan dg sempurna. Dan yang terpenting lagi, bentuknya yg menarik didesain untuk mengurangi resiko bingung puting dan bahannya lembuuuuut saat dipegang oleh baby seperti memegang sesuatu yang lembut karena terbuat dari bahan silicone yang notabene fleksibel (lentur) dan mendekati sifat kulit tubuh manusia.

Tuuuuhkan sebenernya sudah dibuat paling mendekati sama pa*udara si Ibu... tapi memang semahal-mahalnya dot/ botol, tetep ada yg gak bisa terbeli oleh uang, yaitu rasa nyaman. Rasa nyaman ketika menyusu langsung, bersentuhan langsung dengan kulit si Ibu, menatap langsung mata si Ibu, dan mencium langsung aroma cinta dan kasih sayang dari seorang Ibu. 

Tapi balik lagi pada kenyataan hidup, yang ternyata kita (saya) gak bisa setiap saat nyusuin Hanan langsung, karena kerja. Jadi gak perlu nyalahin atau bully-in sama para ibu yang kerja atau enggak, yang asi atau gak, yang ngedot atau gak, masing-masing dari kita punya pilihan sendiri, dan pilihan itu pasti karena ada alasannya. Berpikir positif aja... terbar kebaikan, tebar manfaat.. sharing ilmu itu juga bebas bebas aja, sisa balik lagi mau diterima apa enggak.

Dan alhamdulillah, Hanan tetap gak mau ngedot, dia tetap setia dengan nenen aslinya, yaaah dianggurin deh ini botol cakep nan mahal ;)

Semoga kita sehat selalu, sehingga bisa menjaga anak-anak kita, supaya mereka juga tumbuh sehat, tumbuh dengan baik dan bisa menikmati masa-masa kecil sampe besarnya dg bahagia. Aamiin.
6 comments on "Review Comotomo Bottle"
  1. Aku beli aja botolnyaa boleeh biar dpt lebih murah letimbang beli baru hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah bapuk mba.. Gak enak mau dijual juga, buat adeknya lagi entar. Hehe

      Delete
  2. Mau tanya mba, nipple silicon nya bener lbh empuk ketimbang nurser bottle lain ga? Aku punya avent tp kayanya kok keras nipple siliconnya.. makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang empuk mba, apakah saking empuknya malah udh sobek sekarang -__-

      Delete
  3. Kalo nipplenya bisa dipake ke botol wide neck merk lain gak mbak?

    ReplyDelete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------