Image Slider

Manajemen ASIP (1)



Cuti melahirkan 3 bulan memang sudah berlalu, tapi masih meninggalkan bekas yang begitu mendalam… lemak-lemak bekas hamil kemarin masih awet aja, haha. Alhamdulillah Hanan badannya sudah makin berisi, berotot, berlipat dan berrrr… bergaya kalo difoto. Seminggu setelah lahiran udah belajar mompa lagi, awalnya pake tangan karena masih serem liat breastpump, iya terakhir make pompa kan bertahun2 yang lalu, jadi musti belajar lagi.  Pertama mompa dapetnya cuma kolostrum, kuning seperti lelehan emas yang sangat mahal harganya, oya asiku baru keluar banyak setelah hari ke3 lahiran, jadi selama 3 hari itu hanya kolostrum dan lagi2 moment bayi nangis kejer karena kehausan/ kelaperan yaaaaa tetap terjadi. Sama seperti Hanin dulu. Hanya saja untuk kali ini emosiku sudah bisa dikendalikan, jadi yakin aja kalo hanan gak akan kenapa2 meskipun asiku baru keluar dikit.


Saya pake (Bpump = Breastpump = pompa asi) merk Philips Avent yang manual. Pertama kali make dapat 100ml, katanya sih termasuk banyak... Alhamdulillah, berarti afirmasi positif bekerja dengan baik. Dan kemudian rutin tiap berapa jam sekali mompa.. setiap memungkinkan utk mompa ya mompa… hanan tidur, rela deh gak ikutan tidur, tapi mompa dulu, kalo udah selesai mompa dan hanan masih tidur barulah ikutan tidur. 

Review Comotomo Bottle

Saya adalah penganut ASI garis keras. Perlu digaris bawahi lagi ya, garis keras :p. Sejak anak pertama (Hanin) gak pernah sama sekali saya kasih dia dot/ botol. Dan sampai sekarangpun dia gak bisa ngedot, sekarang udah 4 tahun lebih sih, tapi mungkin masih banyak yg seumurannya belum lepas dari dot.

Dot memang tidak disarankan, maksudnya alangkah baiknya jika pemberian asi perah (asip) gak pake dot, karena kata para pakar dan yang saya baca, pemberian dot pada bayi memiliki beberapa resiko dan salah satunya adalah bingung puting, jadi lebih disarankan pake cupfeeder, sendok, pipet, atau gelas sloki.

Hanan, anak kedua saya juga sama, gak saya kasih dot (awalnya). Sejak cuti melahirkan kalau saya tinggal-tinggal sudah dibiasain pake sendok dan cukup berhasil. Meskipun tetep saja belepotan dan tumpah-tumpah asipnya.

Tapi bukan berarti saya akan menyerah dan beralih ke dot.

Sampai pada saatnya cuti saya habis, mbak asisten yang sudah saya training sebulan sebelum saya masuk kerja juga sudah mulai pinter nyendokin asip buat Hanan. Seminggu kemudian, Hanan batuk. Batukkkkk sampai dua minggu lebih. Nah pada saat batuk itulah dia kewalahan. (Dia : Hanan juga mbak iis atau tantenya). Kewalahan soal per-asip-an.

Yang disuapin batuk-batuk terus, sendok tumpah asip kebuang. Yang nyuapin kerepotan karena tumpah-tumpah terus. Asip yang masuk jadi dikit dong. Sementara daya tahan tubuh Hanan harus di gasss pollll biar virus batuknya cepet pergi, tapi kalo asip yg masuk dikit gimana bisa membangun daya tahan tubuh?

Kegalauan mulai mengintai..... intip intip instagramnya ASI Bayi, browsing browsing tentang dot. Iya saya putuskan untuk mencoba kasih dot ke Hanan. Maafkan saya.. semoga saja gak salah ambil keputusan. Dan nemu lah si dot merk comotomo. Yang kalo baca baca reviewnya ini termasuk best seller (katanya) dot yang paling mendekati pa*udara ibu.

Ada juga merk mimijumi, tapi saya lebih tertarik dengan comotomo. Lalu saya beli dan saya cobain ke Hanan. Awalnya, deg-degan... masih berharap Hanan gak suka. Hahaha ini gimana sih, niat ngasih dot gak?? Masih gak rela kalo dia lebih milih dot ketimbang nenen bunda. Uhuk.

Yang terjadi, Hanan gak suka beneran, horeeeee.... berarti Hanan pinter nih, masih suka yang asli daripada yang imitasi. Wakakakkkkk. Seiring berjalannya waktu.... Hanan masih dicobain dot warna pink nya itu (waktu beli lupa gak nyebutin warna, jadi dikasihnya warna pink hikss). Masih agak susah sih, sampe sekarang dia mau 6 bulan tapi kayaknya tetep gak begitu tertarik dengan dot. Hehe...

comotomo bottle

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------