Proses Kelahiran #BABY2

"Jangan ngejen dulu bu, jangan dulu bu"
"Tapi ini udah mau keluar dok... "
"Tapi belum bukaan lengkap, nanti bla bla bla...."

dokter lalu ngecek bukaannya udah berapa.

"Heladalaah ini bayinya udah kliatan, ayo ngejen sekali lagi bu"
"kepribeeeeeen si dokkk.... eeeeeeee... eeaa....eeeaaa...eeeee...eeaaaa"


Alhamdulillah lahirlah putra kedua kami berjenis kelamin laki-laki pada hari Selasa, 23 Desember 2014, jam 02.30 WIB.

Dan pada saat itu aku belum tau anakku mirip siapa, lebih mirip Baim Wong, Dude Herlino apa Lee Min Ho ?? 

Lalu berat/ tinggi badannya berapa, kondisinya gimana, sehat lengkap sempurnakah? Ada rambutnya apa gundul.. dan lainnya. 

Karena sesaat setelah adek lahir posisi kami masih berada di ruang UGD (atau IGD?), ya pokoknya di ruang gawat darurat dimana seharusnya kan di ruang bersalin kenapa diriku terdampar disini?? 

Barulah aku dipindahkan ke ruang bersalin sesaat setelah proses IMD secukupnya di ruang UGD dan kemudian dilanjutkan IMD nya lagi setelah aku masuk ruang bersalin. Karena untuk menuju ke ruang bersalin aku dibawa pake ambulans. Why?? Karena struktur bangunan RS ini agak aneh, jadi UGD dengan gedung utama terpisah begitulah.

Yasudah selama berjam-jam aku IMD-an sama bayi laki-laki gantengku (bahkan pada saat IMD aku belum bisa memperhatikan dengan seksama bagaimana rupa anakku ini?) karena begitu terharunya dan masih belum bisa berpikir atas apa yg terjadi beberapa jam (eh menit) yang lalu, dimana proses persalinan ini sangat cepat dan unpredictable *suamik gak bisa nemenin karena flight baru subuhnya hiks hikss*

Dan aku cuma bisa peluk-pelukin bayi mungil ini, sambil sesekali nahan perih bekas lahiran dimana aku masih harus nunggu dr. Detty buat observasi, apakah aku ada perdarahan atau tidak dan apakah harus ada yang dijahit atau diobras?? 

Sambil IMD-an, aku minta tolong suster buat ambilin hp di kamar perawatan dimana disana ada tante dan si kakak yang gak bisa masuk ruang bersalin. Akhirnya aku bisa komunikasi sama suami, kemudian suami adzan lewat hp dan aku load-speaker dideketin ke adek, huhu sungguh bagian yang menguras air mata, seharusnya ada ayahmu nak disini. 

Tapi air matapun tak bisa mengembalikan keadaan, yang penting kamu sudah lahir dengan sehat dan selamat yaa. 

Kita video call-an.... ayah liatin mukanya baby ganteng dan bilang anak kita mirip arjuna mahabarata hahahhaa.. cuma yang ini agak gundul wekekek *korban anteve!!*.

Berada di ruang bersalin selama berjam-jam hanya berdua dengan si bayi, sungguh rasanya.... pengen tidur. Zzzzz

IMD yang bener-bener nikmat, gak keganggu sama prosesi rekam video, sorot kamera, dan pertanyaan wartawan (emang siapa guweh?).. hanya sekali aku mencoba mengabadikan itupun foto selfie karena gak ada yang fotoin.  Kasihan kasihan...

Sekitar 3 jam kemudian.. dr. Detty datang dan observasi selesai, alhamdulillah aku baik-baik saja meski harus dijahit satu, dan itu rasanya... ehemmmmm.

Jadi, awal mula ceritanya gimana sih kok bisa lahiran secepet itu?? Aku bilang cepet karena dibanding waktu ngelahirin kakaknya dulu itu sampe 1x24 jam.

Jadi begini ceritanya....

Hari senin aku masih kerja, malah baru ngajuin surat cuti karena rencana cutinya baru mulai minggu depan. Malamnya, pulang kerja sebelum tidur aku sempet senam-senam ringan, nungging, jongkok, dsb.

Habis itu capek, dan ketiduran sampe lupa makan malam.

Bangun jam 10 malam mau Sholat Isya, eeeh tapi kok mules-mules ya? Apa krn belum makan? Tapi kok pengen ke belakang ya? Yaasudah.... kok mulesnya makin kuat yaa... tapi gak ada flek sama sekali.

Jam 12 malam bangunin si tante minta tolong siapin koper, karena memang baju yag mau dibawa ke RS belum disiapin sebelumnya, kali aja ini mau lahiran beneran jadi nanti sisa  berangkat.

Setelah itu apa yang dilakukan? Whatsapp suami, bilang kalo sudah mulai mules-mules. Tapi gak dibaca, *yaiyalaaa udah jam berapa disana*, nelpon mama, ahamdulillah mama belum tidur karena habis ada pengajian, dan disuruh langsung ke RS. Whatsapp dr. Detty sama juga gak dibales. Sudah tidur ya dok? Iya pasti.

Akhirnya jam 1 nelpon suami... 
"ayah ini kontraksinya sudah 3 menit sekali loo, gimana dong? Oke, langsung ke RS aja, jangan panik ya, sabar ya dek, kalo bisa lahirnya tunggu ayah sampe ya dekk..."
Aku duduk-duduk di bola sambil ngomong sama adek... "sabar dek..sabar.. ayah bentar lagi pulang, sabar dulu.... plisss... baby... pliisss"...

Tik tok tik tok..

Jam 01.30 tengah malam sudah gak nahan banget rasanya.. minta tolonglah sama tetangga buat nganterin ke RS. Itupun dengan penuh perjuangan karena agak lama gak dibuka-bukain pintu. Maafkan aku ya tetangga, sudah menggangu tidur nyenyak kalian disaat hujan turun dengan derasnya.

Pada saat aku berdiri mau masuk mobil, air ketubanku pecah! Yaaaaaaaaa aku bingung sodara-sodara, mana hujan deras pula, selain bingung juga rasanya alamakaaakakkk kayak udah mau lahiran saat itu juga!

Dan bener saja di mobil sudah ngejen-ngejen manjah.

Baru turun dari mobil langsung dangkut ke ruang UGD dan hanya butuh waktu 5 menit si adek lahir dengan selamat, dengan dibantu Dokter Umum (Dokter Jaga) karena Bidan maupun Dokter SpOGnya belum datang! (fyi dokternya laki-laki loh, huhuhu)

Demikian cerita singkat proses persalinan #BABY2, yang kami beri nama FATIH HANAN ASQALANI (Baby Hanan), meskipun banyak hal diluar rencana, seperti misalnya kami tadinya mau nyobain waterbirth, hihi gaya ya.. sudah rajin banget nonton video di yutub maupun konsultasi sama dokternya, eh lahirnya di ruang UGD dengan fasilitas ala kadarnya.

Kemudian maunya sama dokter perempuan, eeh sama bapak-bapak juga jadinya.

Maunya lahiran ditemenin suami, eeeeh kurang berapa jam aja si adek sudah gak sabar lahir.

Mau poto-poto pada saat menikmati kontraksi eeeeh mana sempet, yang ada malah bangunin tetangga di pagi buta.

Apapun.. rencana Allah itu sudah yang paling indah.. percaya deh.. semoga kehadiran Hanan selalu membawa keberkahan, menjadi anak yang sholeh, berbakti kepada orangtua, berguna bagi bangsa, agama dan negara, serta menjadi syafaat dan amal sholeh yang mengalir bagi orangtuanya di akhirat. Amin Ya Rabbal 'alamiin.

23.12.2014 ~ 02:30 WIB
3,1 kg/ 49 cm ~ Happy Land Medical Center Yogyakarta


Untuk suami..

Terimakasih  kapanpun dan dimanapun kamu berada, kamu tetap menjadi suami siaga. 

Terimakasih untuk selalu berada di samping bunda walaupun secara virtual hehehe... 

Terimakasih untuk selalu nyemangatin supaya gak mudah nyerah dan selalu ngingetin untuk terus bersyukur dalam keadaan apapun.

Terimakasih sudah bantu sisirin rambut bunda disaat bunda gak sempet lagi krn buru-buru nyusuin adek.

Terimakasih sudah beliin breastpump yang super nyaman

Terimakasih juga karena suka bantuin nyiapin peralatan pumping beserta cemilannya 

you're my breastfeeding supporter;

Terimakasih Hanin, si kakak cantik pintar sholehah, selalu jd kakak yang baik ya, yang penyayang, yang pandai menempatkan diri dalam berbagai situasi, kalo gemes ma adek ya gemes aja gak perlu dipencetin sana sini hihi... pokoke you're sweetest daughter, ever.

Terimakasih tante... hehee terimakasih banyakkk tak terkiraaaa my bestiest sissy...

Terimakasih Mama, Bapak, di Banjarnegara dan di Sinjai, sungguh doa kalian yang tak terputus, sehingga diberi kemudahan dan kelancaran yang luar biasa, dititipi anak-anak yang sehat dan sholeh sholehah (Amiiin), begitu juga doa kami untuk kalian yang insya Allah tanpa putusnya.

Terimakasih temen-temen, saudara atas semua doa dan ucapannya, semoga keluarga kami selalu dilindungi dan diberkahi Allah SWT. Amiin

Sudah ucapan terimakasihnya? Mirip nyusun skripsi jadinya, haha.

Selamat datang Emak Beranak Dua !!


Be First to Post Comment !
Post a Comment

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------