Image Slider

2015 Milestones

Gak kerasa sudah akhir tahun 2015... mau rekap sedikit tentang milestone di tahun ini, sebagai reminder sekaligus motivasi untuk pencapaian tahun 2016. Hidup ini memang penuh challenge, biar semangat menjalaninya :).

- Januari 2015
Melahirkan Hanan tepatnya 23 Desember 2014, dan mulai ngerasain indahnya punya anak dua. Repot? Pasti. Tapi tetep bahagia kok... cuti melahirkan yang sangat menyenangkan. Karena lagi semangat-semangatnya belajar jadi ibu ber-anak-dua, iyaa harus makin pinter tentang manajemen ASI, harus makin pinter mengatur mood dan emosi, harus makin pinter berbagi perhatian, dsb. Cuti melahirkan gak mau kemana-mana, di rumah aja. Hasilnya, energi dan pikiran fokus sama dua anak ini, asi pun alhamdulillah melimpah. Ditambah lagi dibeliin freezer khusus buat nyimpen stock ASIP sama ayah! Makin semangat.... ailapyuuh suamikuh
:lol:




                                  

Lebih Dari Sebuah Penghargaan

Jum'at tanggal 21 November 2015. 

Pas lagi tidur siang karena lagi cuti sehari habis ngelarin urusan KPR sama Bank, dan lagi pules-pulesnya karena sudah gak mikirin hutang *ciye..ciye*.  

Ada 3 missed called dari nomor gak dikenal. Pas kebangun dan ngangkat telepon, ternyata dari Kantor Dinas Kesehatan Provinsi DIY. Ngabarin kalau dapat undangan penyerahan penghargaan oleh Bapak Gubernur DIY besok dalam acara Hari Kesehatan Nasional 2015. Rasanya masih setengah sadar karena kebangun belum beneran melek, sampai minta diulang-ulang tadi ngomong apa, dan juga gak percaya aja sih, karena dulu waktu lomba sepertinya gak menang, jadi gak ngarep bakalan dikasih pernghargaan apalagi dari Gubernur.

Akhirnya #bebasKPR2015






Salah satu misi penting yang harus terwujud di tahun 2015 adalah BEBAS KPR, yes mari kita wujudkan #bebasKPR2015

Alhamdulillah, beberapa hari yang lalu rumah ini resmi jadi milik kita... it’s finally happening! Gak ngimpi ini kan ya? *plak plak* :lol: setelah lelah mbayarin bunga bank yang gak sedikit itu... dengan nominal cicilan per bulan yang bikin mules... bagi kami si dua pegawai dengan grade biasa-biasa saja yang setiap bulan masih mikir beli tiket pesawat buat ketemuan...

Setelah bisa melewati masa-masa bayar cicilan di tengah bulan disaat saldo sedang rawan-rawannya dan berakhir lunas lebih cepat itu rasanya luwar byasakkk... super legaaaa. Setidaknya bulan depan udah gak ada lagi sms banking kedebet sekian juta ituh :lol:, yeay! Meskipun yang dapat sms suami tapi saya yang shock hehe.

Lomba Pekan ASI Sedunia 2015


Awalnya malah gak tau World Breastfeeding Week itu perayaannya kapan? Hahaha.. cuma sering denger aja di medsos. Berhubung dari kantor ada surat undangan dari Dinas Kesehatan Provinsi DIY tentang lomba Pekan ASI Sedunia jadi ngerti kalau ternyata perayaannya ada di bulan Agustus dan di minggu pertama. Right? Kalau gak salah sih. 

Lalu pada saat baca-baca undangannya, kok kepengen ikutan ya  demi menyemarakan  dunia per-breastfeeding-an. Bangga loh ikutan acara yang diperingati oleh ibu menyusui sedunia, meskipun kalah wkkwkw. Ya setidaknya  tingkat percaya dirinya jadi meroket yang biasanya lomba tingkat blok di perumahan ini lombanya tingkat dunia lho *lebay*.

Kalau melihat persyaratannya sepertinya sih bisa masuk. Akhirnya minta ijin atasan untuk ikutan dan diperbolehkan. Lombanya ngapain aja? Baru sekali ini tau ada lomba beginian, jadi memang gak ada bayangan sebelumnya. 

Rangkuman Resep MPASI 7 Bulan #CeritaHanan


1.       Sup Krim Ayam



Bahan :
-          2 sdm Oatmeal Quick Cook
-          Kaldu ayam secukupnya
-          Wortel parut
-          Kentang parut
-          Potongan daging ayam kampung
-          Minyak zaitun/ EVOO
-          Air secukupnya
-          Unsalted butter
Cara :
-          Tumis daging ayam dengan unsalted butter/ minyak ELOO
-          Masak air & kaldu ayam sampai mendidih, masak oatmeal
-          Masukkan parutan wortel dan kentang
-          Masak hingga semua bahan matang
-          Campurkan tumisan daging ayam ke dalam bubur oatmeal, blender dan sesuaikan teksturnya
-          Tetesi dengan minyak EVOO secukupnya sebelum disajikan jika sudah gak panas lagi


MPASI 7 Bulan #ceritaHanan


Mau nyicil mosting menu MPASI Hanan 7 Bulan. Meskipun baru jalan 2 minggu tapi rasanya gatel pengen nulis, eh biasanya suka lupa juga kalo kelamaan… dan mumpung gairah buat nulis juga masih ada. Meskipun juga dulu sudah pernah punya catetan pas anak pertama, tapi khawatir besok kalo hanan besar nagih kok dia gak punya diary? Hihi… okelah, jadi disempetin nulis milestone/ cerita tentang segala sesuatu tentang Hanan termasuk resep MPASInya.  

- Buah
strawberry *dikit kok.... selebihnya dibejek2 buat maskeran*. Buah lainnya masih sama seperti bulan lalu... air jeruk baby, favorit banget. Kadang pas makan minumnya air jeruk, udah kayak makan di warteg ajah. Gak tau ini bagus apa enggak kalo diminum pas disela2 maemnya, tapi lebih sering minum air putih kok, napsu banget kalo liat gelas isi air putih apalagi kalo dikasih sedotan. Duuuh langsung menyedot perhatian bener dah nih air putih.

RESEP KALDU CEKER AYAM (7M)



Ngomongin soal makanan bayi memang selalu menyenangkan. Apalagi menu MPASI Hanan di usia 7 bulan makin beragam. Sudah dikenalin dengan berbagai macam protein (tahu, tempe, ikan, daging – telur belum). Sekarang mau nulis resep kaldu ayam yang selama ini wajib ada untuk penambah cita rasa makannya. Dan ngomongin soal makanan bayi, memang sebaiknya kalau bisa yang alami, tapi saya berusaha tetep ngasih rasa meskipun semua bahan diusahakan yang non pengawet kalo perlu organic sih tapi mahal ya hehe. Bayi juga punya cita rasa, jadi tidak serta merta nyodorin makanan sehat yang hambar… wkwkk, biasanya saya ikut nyicipin juga, dan biasanya juga kalo makannya gak habis, yasudah saya yang ngabisin. Karena sepandai-pandainya ibu memasak, jatuhnya ke perut ibunya juga. Hehee jadi ikut ngerasain juga akhirnya. Kok sayang aja kalo dibuang, soalnya bahan2 yang dipake juga gak murah, yakan yakaaan.

MPASI 6 Bulan #ceritaHanan

Hallo.... Hallo... mau nulis ringkasan MPASI Hanan di usia 6 bulan kemarin. Mumpung masih inget dan bisa buat contekan adek2nya Hanan Hanin nanti.... hihi mikirnya udah jauh aja :lol:.

1. Buah
Pertama kali makan, buah-buahan. Seperti Hanin dulu, awal mpasi dikenalin sama buah. Buahnya apa aja? Pear xiang lie, apel royal, avocado, jeruk baby, buah naga, pepaya dan pisang. Kayaknya itu aja deh :lol:.

2. Sayur
Seminggu kemudian merambah ke sayuran.. wortel, labu parang, labu siam, seledri, brokoli.. apa lagi ya? kayaknya juga itu aja :lol:.

3. Karbohidrat
Seminggu berikutnya mulai kenal karbo..  gasol beras merah wangi, oatmeal yang sudah di grinder halus, jagung manis dan kentang.

4. Cemilan
Biskuit instant merk Yummy Bite yang rasa apel sama pisang. Maap belum-belum udah dikasih instant, hehe. Tapi ini nolong banget terutama waktu traveling mudik kemarin, karena gampang dipegang dan gampang hancur kalo diemut2. Hanan suka sih.

Lebaran 2015


Sebelumnya, kami sekeluarga mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1436 H, mohon maaf lahir dan batin atas segala salah dan khilaf kami sekeluarga.

Jadi lebaran tahun ini kita sekeluarga Ayah, Hanan, Hanin bisa ngerayain sama2. Alhamdulillah seneng banget karena sebelumnya gak ada planning yang matang soal mudik lebaran kali ini. Rencana A adalah mudik ke banjarnegara tanpa ayah, karena sudah hampir dipastikan suami harus siaga di kantor. Rencana B yang sebenernya gak terpikir sebelumnya adalah lebaran di Makassar, tapi kayaknya ini gak mungkin karena cuti tahunan saya hangus jadi hanya bisa memanfaatkan cuti bersama saja. Selain cutinya cuma bentar, juga bakalan rempong maksimal mengingat saya sendirian musti bawa 1 anak dan 1 baby beserta koper dan printilannya. Tapi apapun rencana kita, Allah juga lah yang akan menentukan. Kenyataannya, kita mudik ke Makassar! yeaayyy.

Soal Posting Foto Stock ASI Perah

 ASI PERAH yaa.. BUKAN SAPI PERAH :lol:

**hanya tulisan dan opini pribadi. bukan semata2 mau mencari pembenaran, namun juga bukan sebagai media press conference. hahhaaaa halah situ artees??  


Tiba2 kok jadi kepengen nulis ini. Akibat pas buka timeline fesbuk kemudian baca tulisan hasil share seorang teman. Hehehe udah bisa nebak pasti ya. Jadi inti tulisan yang saya tangkap (maaf kalo salah) adalah "posting foto stock asip adalah PAMER dan bisa menjatuhkan semangat ibu menyusui lainnya..DUEERRRR...!!" Dan akhirnyapun saya terpaksa nulis begini karena saya ngarasain hal yang sama. Banyak yang setuju dengan statement tersebut. Sayapun pasti setuju jika saya di posisi ibu menyusui yang gak open mind dan belajar untuk selalu berpikir positif menghadapi problematika hidup inih..... ihiiww.

Posisi saya disini adalah si pelaku pem-mosting foto2 asi perah (asip). Mungkin saya hanya salah satu dari beberapa Ibu2 menyusui lain yang pernah melakukan hal yang sama. Posting Foto Stock ASIP. Karena saya juga dulu terinspirasi oleh Ibu2 yang sukses ngasih asi dengan stock asip yang cukup banyak itu. Mereka bisa, saya harusnya juga bisa. Jadi sekalian aja, saya jelasin kenapa saya kok postang posting foto asip mulu di semua medsoc. LOL. 


Let's Hijrah (1) #riba

Bukan sok suci... sok lurus2 amat hidupnya... tapi mulai membuka mata dan hati buat belajar, buat membaca, buat mencari tau kebenarannya. Gak lagi pura2 gak tau, gak lagi pura2 merem aja, halalin aja padahal blm tentu halal, auk ach gelap... hidup jaman sekarang mana bisa kalo gak ngutang. dan bla bla bla. Ada perasaan lega ketika putus hubungan sama asuransi yg udah jalan hampir 5 tahun. Dan ada perasaan gak tenang ketika masih punya hutang KPR, sehingga bertekad utk segera melunasinya. Masih punya reksadana dan akan saya hentikan. Segera! Ada perasaan jauh lebih tenang ketika memutuskan untuk STOP bisnis2 yg nawarin bonus menggiurkan dan sistemnya tidak jelas kehalalannya, bahkan produk2nya belum tentu bersertifikat halal. Dan ada perasaan lebih tentram ketika harus jualan murni jualan tanpa embel2 em.el.em dan sebagainya.. ada perasaan terharu ketika dpt uang dari pembeli, meskipun tidak seberapa tapi semoga yang sedikit ini barokah di Mata Allah. Aamiin. Jika saya dapat uang ratusan juta atau mobil bmw tapi dari cara yang belum pasti kehalalannya mungkin saya tidak akan tenang. Banyak dimata kita belum tentu banyak menurut Allah. Dulu, saya pernah juga coba2 bisnis karena tergiur bonus yang menggiurkan, tergiur pgn punya penghasilan jutaan bahkan ratusan juta, niatnya aja udah gak bener, pantes aja bisnisnya mandeg di tengah jalan. Hehe. 

Semakin kesini saya mencoba belajar, saya berusaha mencari tau, saya akui karena ilmu saya masih belum seberapa, masih sangat sedikit sekali, masih gak ngerti apa2, tapi entah kenapa hati saya lega ketika saya MAU BELAJAR, MAU MENCARI TAU, MAU MEMBUKA MATA, setidaknya sudah ada kemauan untuk hijrah dari hal-hal yang Allah tidak disukai. Hijrah dari hal2 yang nampak sederhana namun ternyata berat untuk ditinggalkan, hijrah untuk merubah mindset dan meyakinkan hati serta menjalaninya dg istiqomah, hal yang sering diabaikan namun efeknya luar biasa. Berbicara soal uang memang sangat sensitif, uang sangat dekat dengan penyakit hati, tamak, serakah, sombong, hura-hura, iri hati dengki dsb. Itulah kenapa kita (saya) harus berhati2 bagaimana kita mendapatkan uang dan membelanjakan uang. Maaf, bukan saya mau menggurui, bukan saya sudah 100% benar, tapi mari sama2 belajar yuk... untuk lebih berhati2 terhadap uang. Alhamdulillah saya, suami dan anak2 bersyukur masih bisa naik motor berempat karena belum mampu beli mobil tanpa hutang yang berbunga, alhamdulillah modal berdagang bukan dari pinjaman berbunga, modalnya sedikit gpp yang penting halal :), alhamdulillah sampai dengan saat ini saya dan suami tidak pernah berhubungan dengan kartu kredit, dan semoga Allah bukakan pintu rezeki agar hutang KPR rumah kami segera terlunasi, bahkan sudah terlintas dalam pikiran kami untuk pindah jadi kontraktor seperti dulu

Manajemen ASIP (1)



Cuti melahirkan 3 bulan memang sudah berlalu, tapi masih meninggalkan bekas yang begitu mendalam… lemak-lemak bekas hamil kemarin masih awet aja, haha. Alhamdulillah Hanan badannya sudah makin berisi, berotot, berlipat dan berrrr… bergaya kalo difoto. Seminggu setelah lahiran udah belajar mompa lagi, awalnya pake tangan karena masih serem liat breastpump, iya terakhir make pompa kan bertahun2 yang lalu, jadi musti belajar lagi.  Pertama mompa dapetnya cuma kolostrum, kuning seperti lelehan emas yang sangat mahal harganya, oya asiku baru keluar banyak setelah hari ke3 lahiran, jadi selama 3 hari itu hanya kolostrum dan lagi2 moment bayi nangis kejer karena kehausan/ kelaperan yaaaaa tetap terjadi. Sama seperti Hanin dulu. Hanya saja untuk kali ini emosiku sudah bisa dikendalikan, jadi yakin aja kalo hanan gak akan kenapa2 meskipun asiku baru keluar dikit.


Saya pake (Bpump = Breastpump = pompa asi) merk Philips Avent yang manual. Pertama kali make dapat 100ml, katanya sih termasuk banyak... Alhamdulillah, berarti afirmasi positif bekerja dengan baik. Dan kemudian rutin tiap berapa jam sekali mompa.. setiap memungkinkan utk mompa ya mompa… hanan tidur, rela deh gak ikutan tidur, tapi mompa dulu, kalo udah selesai mompa dan hanan masih tidur barulah ikutan tidur. 

Review Comotomo Bottle

Saya adalah penganut ASI garis keras. Perlu digaris bawahi lagi ya, garis keras :p. Sejak anak pertama (Hanin) gak pernah sama sekali saya kasih dia dot/ botol. Dan sampai sekarangpun dia gak bisa ngedot, sekarang udah 4 tahun lebih sih, tapi mungkin masih banyak yg seumurannya belum lepas dari dot.

Dot memang tidak disarankan, maksudnya alangkah baiknya jika pemberian asi perah (asip) gak pake dot, karena kata para pakar dan yang saya baca, pemberian dot pada bayi memiliki beberapa resiko dan salah satunya adalah bingung puting, jadi lebih disarankan pake cupfeeder, sendok, pipet, atau gelas sloki.

Hanan, anak kedua saya juga sama, gak saya kasih dot (awalnya). Sejak cuti melahirkan kalau saya tinggal-tinggal sudah dibiasain pake sendok dan cukup berhasil. Meskipun tetep saja belepotan dan tumpah-tumpah asipnya.

Tapi bukan berarti saya akan menyerah dan beralih ke dot.

Sampai pada saatnya cuti saya habis, mbak asisten yang sudah saya training sebulan sebelum saya masuk kerja juga sudah mulai pinter nyendokin asip buat Hanan. Seminggu kemudian, Hanan batuk. Batukkkkk sampai dua minggu lebih. Nah pada saat batuk itulah dia kewalahan. (Dia : Hanan juga mbak iis atau tantenya). Kewalahan soal per-asip-an.

Yang disuapin batuk-batuk terus, sendok tumpah asip kebuang. Yang nyuapin kerepotan karena tumpah-tumpah terus. Asip yang masuk jadi dikit dong. Sementara daya tahan tubuh Hanan harus di gasss pollll biar virus batuknya cepet pergi, tapi kalo asip yg masuk dikit gimana bisa membangun daya tahan tubuh?

Kegalauan mulai mengintai..... intip intip instagramnya ASI Bayi, browsing browsing tentang dot. Iya saya putuskan untuk mencoba kasih dot ke Hanan. Maafkan saya.. semoga saja gak salah ambil keputusan. Dan nemu lah si dot merk comotomo. Yang kalo baca baca reviewnya ini termasuk best seller (katanya) dot yang paling mendekati pa*udara ibu.

Ada juga merk mimijumi, tapi saya lebih tertarik dengan comotomo. Lalu saya beli dan saya cobain ke Hanan. Awalnya, deg-degan... masih berharap Hanan gak suka. Hahaha ini gimana sih, niat ngasih dot gak?? Masih gak rela kalo dia lebih milih dot ketimbang nenen bunda. Uhuk.

Yang terjadi, Hanan gak suka beneran, horeeeee.... berarti Hanan pinter nih, masih suka yang asli daripada yang imitasi. Wakakakkkkk. Seiring berjalannya waktu.... Hanan masih dicobain dot warna pink nya itu (waktu beli lupa gak nyebutin warna, jadi dikasihnya warna pink hikss). Masih agak susah sih, sampe sekarang dia mau 6 bulan tapi kayaknya tetep gak begitu tertarik dengan dot. Hehe...

comotomo bottle

Proses Kelahiran #BABY2

"Jangan ngejen dulu bu, jangan dulu bu"
"Tapi ini udah mau keluar dok... "
"Tapi belum bukaan lengkap, nanti bla bla bla...."

dokter lalu ngecek bukaannya udah berapa.

"Heladalaah ini bayinya udah kliatan, ayo ngejen sekali lagi bu"
"kepribeeeeeen si dokkk.... eeeeeeee... eeaa....eeeaaa...eeeee...eeaaaa"

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------