Image Slider

#BABY2 WISHLIST



Alhamdulillah minggu ini usia kehamilan #BABY2 mau masuk 32 Minggu. Sudah gak sabar rasanya pengen ketemu adeknya Hanin di dunia ini, semoga selalu diberi kesehatan sama Allah ya.. amin amin amin. Begitupun dengan Hanin, yang udah nanyain terus kapan adeknya keluar?

Punya anak ke-2 kayaknya ini lebih santai, bohong gak yah?? hihi.. santai karena gak semuanya harus dibeli, tapi bukan berarti juga gak beli apa2. Apalagi kalau ngeliat hasil USG yang katanya calonnya baby b*y! Horaayyyy. Artinya untuk urusan perbajuan harus beli lagi dong, karena baju2nya Hanin kebanyakan bunga2 nan feminin. :lol::lol:. Dan bukan berarti juga nasibnya anak kedua dikasihin bekasnya anak pertama, pokoknya selama masih bisa dipake aja dan masih bisa berfungsi dengan baik gak ada salahnya pake yang lama kan? Jadi kayaknya memang banyak yg di skip di wishlist #BABY2 ini

Jadi #BABY2 WISHLIST :

Random post #CHSI



Kuranglebih udah enam bulanan kita tinggal di rumah baru. Wiiiiih Alhamdulillah sekali bisa tidur nyenyak, gak kepanasan, gak kehujanan, akhirnya punya rumah sendiri ya setelah empat tahunan tinggal di “rumah kotak sabun” hihi rumah kontrakan kecil yang sangat strategis itu, karena kemana2 deket, mau ke dapur deket, ke kamar deket, ke toilet deket. LOL.

Proses pindahannya dulu lumayan ribet, sampe berapa kali episode yang bersambung2 semacam sinetron. Tapi namanya pindahan rumah gak ada yg sesimpel itu kali ya, kalo rumah kucing bisalaaah.

Edisi rumah baru tetep masih banyak yg harus dibenahi disana sini, maunya mesti nambah ini itu, terlebih sekarang lagi hamil adeknya Hanin, dan udah planing untuk nambahin kamar satu lagi. Belum lagi Mushola yang harusnya udah ada dari awal, tapi sampe sekarang belum terwujud.

Pengen mindahin gudang ke “lantai 2” kalo udah jadi, dan bekas gudang dijebol buat walking closet, alamaaakkk gaya bingit, pokoknya buat nambahin space lagi buat di kamar utama. Pengen pasang wallpaper karena dibikin meringis baru berapa bulan tembok udah dicoret-coret pake spidol, crayon, cap tangan de es te samaaaa..... Hanin.

Benerin taman depan yang sepertinya rumput gak bisa tumbuh subur disitu, karna gak bisa ngerawat? Aaaaah sudah disiram 2x sehari kok, sepertinya tanahnya yg kurang subur aja sih. Sekalian kelarin bikin landscape taman belakang yang pengennya ada tanaman rambat disitu tapi sampe sekarang masih sekedar ide.

 Banyak banget ya kurang2nya, biasaaaaaa namanya juga manusia gak ada cukup2nya. Untunglah ada si ayah yang selalu ngingetin buat ngerem dan bikin prioritas demi tercapainya kondisi keuangan rumah tangga yang stabil dan tepat sasaran.

Hanin is Turning 3!



Ini postingan sebenernya udah tertimbun dalam2 di dalam list draft yang selalu gagal publish karena satu dan lain hal (biasanya karna males, atau pas belum selesai trus ngerjain yg lain). Postingan edisi bulan Februrai yang lalu, haha yang penting masih di tahun yang sama yaaa... postingan tentang ulangtahunnya Hanin yang ke-3 kemarin, eh beberapa bulan yang lalu itu.

Tema nya princess, atau barbie ya? Yang jelas bukan transformer ya nekkk. Secara garis keturunan memang anak ini agak menuruni sifat emaknya yang kalem dan kiyut, imut manis dan penuh aura ke-perempuan-an *wekekek yg baca silahkan mun*ah :lol:*. Jadi ala ala princess, nuansa warna pink jadi tema ulangtahunnya yang ke-3. Acaranya sederhana aja, dirayain sama temen2nya di sekolah. Berdoa bersama, makan bersama, salam-salaman dan bagi2 goodiebags.

dr. Rukmono SpOG



Seminggu yang lalu akhirnya ketemu sama dr. Rukmono SpOG di RS. Happy Land Yogyakarta. Bikin appointmentnya sih dari seminggu sebelumnya. Karena memang harus begitu, kalo gak ya gak bakal kebagian antrian. Nelpon ke CS Rumah Sakitnya jam 07:01 (waktu di hp ku), dan itu sudah antrian ke... TIGABELAS! Sampe sekarang masih mikir, yang 12 nelponnya kapan sik? Kan baru dibuka jam 7 pagi yaa??? 

Jadi dr. Rukmono ini memang fans nya banyak. Saya juga dapat rekomendasi dari dokter kantor, yang katanya dokternya baik, pinter, USG nya detiiiiil sekali, dan intinya memuaskan pasien. Tapi ya karena fans nya banyak jadi musti sabar ngantrinya. Jadilah punya niat kesana ASALKAN dianterin suamik. Horor karena bisa jadi jam satu malem baru diperiksa. Horor kan kalo pergi sndirian.

Tapi tapi tapi, jadwal pulang mas suami mundur dari jadwal. Jadi intinya suami gak jadi pulang pas jadwal kontrol tiba. Sampe akhirnya...saya tetap berangkat saja tanpa didampingi suami karena sayang aja antrian dari seminggu yang lalu dan dapat nomor tigabelas pula, sayang ba nget. Jadi banding-bandingin sama yang dapat nomor 40, nah jadi semangat lagi hehheee.


Sampai Happy Land daftar ulang, dan dokternya sudah muali praktek. Duduk ngantri sambil ngemil martabak, maap ya maap gak nawarin, tengsin sih, ini bukan cemilan sehat soalnyah heheu! Habis dicek berat badan (naik 2 kilo dari kontrol sebelumnya = 5 minggu yang lalu), dan dicek tensinya.. oke semuanya normal. Eh gak sengaja ketemu sama Bunda Ambar, yang tak lain dan tak bukan adalah wali murid anakku di sekolah.

Sudah 2 kali ini tiap kontrol ke dokter selalu ketemu sama mama dari temennya anak - yang lagi hamil juga. Memang kayaknya seumuran kita adalah waktu yang tepat untuk program punya anak lagi kali ya. 

(Alhamdulillah) Aku hamil lagi.. #Baby2

IIK = Ibu-Ibu Kantor
I = Irvi

IIK : Mba Irvi kok pucet banget, jerawatan, gemukan pula?
I : *duh bu bilang aja saya jelek banget..kusut.. gak terawat* Lo... kan saya lagi hamil bu *pengumuman + pembelaan diri*

Hamil #Baby2 ini memang ekstra lebih dibanding hamil Hanin dulu. Karena maboknya lebih parah, manjanya lebih gak jelas, moodnya lebih kacau, dan yang pasti lebih jorok karena ngiler mulu! YA TUHAN! dan masih ada lebih lebih lagi yang lainnya yaaanggg... gak ngenakin :lol:.

Jadi saya lagi hamil anak kedua.. mohon doanya yaaa.. semoga lancar.... sehat semuanya.. Amiin. Jadi Minggu ini usia kehamilan #Baby2 masuk Minggu ke-11, horeee bentar lagi masuk trimester 2! Ngarep banget akan say gudbaaaay dengan semua yg gak enak2 ini hihi. Semoga demikian ya. Karena aku pengen banget makan makanan enak tanpa harus milih2, pengen jalan2 ke mall tanpa harus khawatir di taxi bakal jekpot, dan yang jelas pengen ke Makassar karena sudah kangen berat sama makanan2 enak disanaaa... hhmmm yummmmeeeey! *ngileeeeeeeeer lagiiii*

Sekali lagi mohon doanya yaaa,, semoga lancar  dan sehat semuanyaaa... Amiiiin!

Membuat Roti Boy



Bukan karena diriku penggila Roti Boy tapi karena tiba-tiba saja kepengen bikin. Googling resep dan praktekin. Selama ini belum pernah nyoba bikin roti2an yang model begini. Biasanya bikin roti ya bolu kukus, bolu kukus, dan bolu kukus lagi. :lol:

Yang perlu disiapkan adalah :
  •  Note / kertas sama bolpoint, fungsinya buat nyalin resep dari hendpon atau leptop, ketimbang ribet bolak balik liatin mending ditulis di kertas kemudian ditempel jadi bisa konsen masaknya.
  •  Pastikan gak pake cincin, dilepas dulu karena bakal ribet pada saat nguleni adonan. Selain licin, adonan juga bisa masuk ke sela2 cincin. Tapi kalo mau pake sarung tangan plastik is better.
  •   Kalo sekiranya mau difoto pertahapnya, lebih baik disiapin semua bahan-bahannya dulu biar gak bentar2 cuci tangan, syukur2 ada yg mau motoin yaaa
  • Baca baik2 resep yang akan dicoba, jangan sampe ada yg kelewat atau ketuker, seperti saya nih pakenya tepung yg salah, hasilnya sudah pasti bantet :lol:
  • Kalau ragu sama resepnya, bisa browsing lagi dan cari sumber yang lain, buat referensi, karena biasanya versinya beda2, jadi ambil yang paling meyakinkan meskipun pada akhirnya hasilnya mirip2.
  • Kalau punya anak kecil, sebisa mungkin bikin rotinya pas lagi dia tidur, karena bakal ribbbbbbbet *eh ini mah aku aja kali, haniiiiin peliiiiissss ngertiin mami duwoooong itu butter sampe ke rambutmu, adonan belum di oven sudah dicowel-cowel, tepung terigu buat bedakan*
  • Pastikan timbangan beneran berfungsi sbg timbangan ya, cek dulu apakah sudah akurat. Kalo belum, cobadeh ganti merk sensitif! Opsss! :lol:. Ini punya saya, karena sudah beberapa kali rusak, dan terakhir berhasil dibenerin si ayah, tapi ini kok rusak lagi, duh ribet amat sih hidup ini.

ke PAPUA


Liburan kali ini kita ke Papua yang awalnya gak direncana. Karena rencana awal kita kan ke Makassar aja... yuk mari kita ikuti ceritanya :p

Sabtu subuh seperti biasa kita ambil flight dari Jogja ke Makassar, sampe disana dijemput ayah lanjut ke kantor ayah, catet ya ini liburan tapi tetep melibatkan kantor hehe. Sampe kantor eeeh laper banget, lupa kalo tadi bangun subuh2  belum sarapan, dan cuma dikasih snack di pesawat. Kita makan coto nusantara yg gak jauh dari kantor. Iiiih cotonya sih gak diragukan lagi, aku aja sampe nambah 2 mangkok kok, ini laper apa laper banget yahh? Lalu balik ke kantor lagi, cek cek kerjaan ayah, udah beres semua lanjut pulang ke rumah..

Bandara Adi Sucipto - Yogyakarta, 21.12.2013

Main di kantor ayah

Baru selesai makan malam dan koperpun belum sempat dibuka, ayah dapet telpon dari bosnya, dikabarin kalo malem ini juga harus ke Papua. Gak tau ini berita buruk atau baik. Awalnya ayah berat hati karena anak istrinya baru aja nyampe, nangis guling2 ntar deh saya kalo ditinggalin. Setelah ina inu, si ayah tetep harus berangkat dan si anak istrinya ini diikutsertakan juga... AKU SAMA HANIN MAU KE PAPUA??? Gak kebayang betapa betapa... betapa jauhnya tapi percaya sih karena si ayah dulu kan pernah dinas disana SELAMA LIMA TAHUN. Jadi rasa khawatir segala macem kayaknya teratasi dengan itu semua. Kayaknya kita semua akan baik-baik aja kok disana, secara banyak temen2 ayah kan disana.

Oke, deal nih kita berangkat. Setelah packing alat yg harus dibawa untuk kerja, kita nongkrong di cargo sampe jam setengah 2 pagi untuk ngirim alatnya itu karena sudah pasti gak bisa dibagasikan saking beratnya. Dan flight kami jam 3 pagi,  sisa beberapa menit aja buat pulang ke rumah ambil koper dan langsung ke bandara. Last minute... untung gak ketinggalan pesawat. Dan baru sempet tidur di pesawat, bangun2 udah mau landing di Sorong dan disuguhi pemandangan nan ciamik ini..

Pegunungan Arfak - Manokwari. 23.12.2013

Bandara Dominique Edward Osok, Sorong.
Transit kurang lebih 40 menit, oya perjalanan Makassar – Sorong kurang lebih 3 jam. Di sini bandaranya masih sederhana... ruang tunggunya imho masih agak kurang nyaman untuk saya yang bawa anak kecil dan bukan backpakeran, bus antar jemput dari waiting room ke pesawat mirip bus jalur empat kalo di jogja hehe.

Bandara Rendani, Manokwari.
Next flight, Sorong – Manokwari sekitar 30 menit. Bandaranya sudah lebih modern dibanding di Sorong. Sampe Manokwari sudah ada temen2 ayah disana yang jemput kita. Kita sarapan coto lagi, gak makassar gak papua sarapannya tetep coto ye, hehe. Agak takjub karena sepanjang jalan banyak banget anjing berkeliaran karena biasanya di jawa kan liatnya ayam. lol. Lanjut ke tempat bekas kosan ayah jaman itu, oooh jadi tau kan anak istrinya kalo ayah pernah hidup disini selama 5 tahun. Lanjut ke bekas kantor ayah, dimana kantornya rame banget karena menjelang natal. Dan disana ketemu temen2 lama ayah yg baik, ramah dan hangat menyambut kami.

Manokwari

Sekitar jam 2 siang kita siap-siap ke BINTUNI, dimana itu? Silahkan cari di google map ajah :)

Jalur darat yang ditempuh bisa sampai 10 jam dari Manokwari ke Bintuni dan yang pasti dengan medan yang gak mudah... agak diragukan juga kemarin apakah aku sama hanin bakal mampu melewatinya. Sempet diminta tetap stay di Manokwari aja sementara suami ke Bintuni.. tapi kan gak enak banget pisah-pisahan.. apapun itu kondisinya pokonya kita harus tetep sama-sama! :)


Let’s start this looong trip!

Manokwari – Bintuni.
Jadi diulangin lagi ya, kita berangkat sekitar jam 2 siang, naik mobil sejenis Hilux atau apalah ini yg rodanya gede-gede haha anak dapur gak ngerti soal permobilan, ini fotonya pas kita baru seperempat jalan, istirahat buat makan.


Aku pikir ini udah setengah jalan, eeeeeh ini baru seperempat jalan lo! *meringis*

Apa Kabar Hanin????

Hanin baik-baik aja pemirsah. Salut 4 jempol lah buat anak ini. Gak mabok ya, padahal biasanya kalo naik mobil kelamaan dan jalannya rusak *kalo hanin selalu menganggap bukan jalannya yg rusak, melainkan mobilnya yg rusak atau sopirnya yang gak pinter... resssss* pasti suka krengki apalah apalah. Hanin, pertahankan kekerenanmu sampe nanti balik lagi ya...!

Sampe Bintuni.... jam 11 malem.. jadi di jalan gak sempet foto2, hihi karena udah gelap malam dan hujan. Yaaah sayang banget gak bisa fiti fiti.. padahal kapan lagi bisa kesini, karena kalo disuruh kesini lagi juga kayaknya gak mau.. :p


Bintuni adalah sebuah kabupaten di Provinsi Papua Barat, terdiri dari beberapa Distrik (Desa). Kotanya sudah mulai ramai, ATM udah ada.. swalayan ada... hotel juga ada. Tapi agak susah nyari makan disini, karena harus hati-hati halal gaknya.. paling sering ya ketemunya sama orang jawa lagi, yang jual ikan bakar atau penyetan. Kalo siang gak ada listrik dan musti pake diesel, jadi pasti kepanasan karena ac mati euy... nah maka dari itu kenapa si ayah diterjunkan kesini, katanya sih... Pak DI mantan dirut kita yang sekarang menjabat menteri BUMN, pernah berjanji bahwa natal dan tahun baru kali ini akan dihadiahi listrik siang malam untuk masyarakat Bintuni. Jadilah menjelang akhir tahun ini si ayah kesini untuk kerja keras demi misi tersebut. Kedatangan kita kali ini (kita? ayah aja kali, kita kan sebagai tim ngrepotin ajah wkwkk) untuk menyelesaikan misi besar tadi, yang baru tahap awal aja.. artinya kemungkinan setelah kita balik ke makassar nanti, ayah bakal bakal bolak balik kesini lagi. Huft, semangat ya pak suwami! Tugas besar menanti..




Bandara Steenkool, Bintuni.
Setelah beberapa hari di Bintuni, akhirnya kita akan kembali ke... Manokwari. Ini pertama kalinya naik Susi Air... horeee dapat tiket, gak lewat jalur darat lagi... tapi serem ya ternyata.. karena pesawat kecil terbangnya gak tinggi-tinggi banget jadi tetep bisa liat pemandangan di bawah, tapi bagus banget ternyata bumi Papua ini. Kerennnn! Berasa lagi syuting my trip my adventure! Haha





Perjalanan Bintuni - Manokwari kurang lebih 40 menit pakai jalur udara, kebayang gak kemarin kita bisa melewatinya sampai 10 jam waktu pake jalur darat??.. *prok prok prok bangga banget bisa ngelewatinnya dengan mulusss*



Bobok cantik di hotel... besok paginya rencana mau langsung check out balik ke Makassar, tapi ternyata gak dapet tiket. Terpaksa nginep lagi sampe 2 malem disini, baru balik Makassar.





Kalo perjalanan Manokwari – Sorong – Makassar ya kurang lebih sama lah kayak berangkatnya, gak ada cerita yg berarti karena cuma duduk di pesawat selama 3 jam.


Selamat datang kembali di Makassar.... selamat datang mesin cuci yg sudah menunggu pakaian kotor segunung. Setelah selesai beres2, baru deh kita tidur nyenyak dan adalah malam pertama tidur di rumah Makassar selama liburan ini. Besoknya kita jalan-jalan cari oleh-oleh, belanja kain, dsb. Dan Minggu siang kita udah balik ke jogja.


Bye Papua... Bye Makassar... Penutup Tahun 2013 yang menyenangkan.. liburan sekalian honeymoon dibayarin kantor?? Aaaah pokoknya - akhirnya aku sama HANIN udah sampe ke PAPUA.. gak cuma liatim di peta betapa jauhnya Papua itu.. Papua yang indah... mungkin suatu hari nanti kita akan mengunjungimu lagi... tapi bukan untuk kerja, tapi untuk liburaaaaan... Raja Ampat ??? semoga bisa kesana :)





Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------