Terlahir Sebelum Saatnya Lahir


Mau cerita tentang perjalanan singkat di kehamilan keduaku kemarin. Semoga ada hikmah yang bisa kita ambil bersama.

Siklus bulananku tergolong lancar, mundur 1-2 hari wajar saja sih. Bulan September sempat telat 4 hari dari tanggal seharusnya. Berusaha gak ngomong dulu ke suami. Dan tumben juga, biasanya ayah selalu cek pas tanggalnya “udah dapet belum?” tapi ini tumben diem aja. Akhirnya pas ayah tau kalo udah telat 4 hari besok pagi disuruh testpack. Aku bilang tunggu seminggu lagi deh, takut hasilnya cuma garis satu, karena ini memang udah ditunggu2 sih :lol:.  Sekali lagi ayah bilang “Pokoknya tetspack besok pagi ya, apapun hasilnya”.


Pagi2 testpack alhamdulillah 2 garis, meskipun satu masih samar. HOREEEE.. ALHAMDULILLAH. (Setelah ngabisin testpack berapa banyak ya karena tiap bulan rajin banget ngeceknya, karena aku emang gak KB wekekekek). Langsung difoto2 dan di whatsappin ke ayah. Merinding banget lho waktu pegang hasil testpeknya. Sesekali diliatin lagi, ini bener gak sih, bener gak ya.. difoto lagi, ganti backroundnya biar makin jelas, terus di-whatsapp-in lagi ke ayah.

Oya sebelum telat ini sebenernya diem2 aku udah testpack 2 kali, hehe ketauan banget kan keponya. Tapi hasilnya masih negatif dan negatif. Dan sebelum tau bener2 hamil, ayah udah bolak balik pesen, kalo aku gak boleh lo capek2, kemarin pas tau aku weekend ke kantor  (dan bawa Hanin pula) ayah langsung ngambek dong, ya karena si istri tukang ngeyel ini berpedoman bahwa kan ini bagian dari tanggung jawab kerjaan ayah, kalo gak mau bunda capek gimana kalo bunda keluar kerja aja? *kedip-kedip jurus membela diri hehe*.  Walaupun dalam hati setiap saat berdoa sama Allah, semoga yang semua aku lakuin ini ada manfaatnya... dan Allah Maha Menjaga segalanya, pasrah aja kalo ada apa2.

Hari pertama tau hamil udah pasti seneng banget, dan hari itu ada upacara. Gak papa.. masih kuat kok. Besoknya makin bahagia dan makin deg-degan karena rencana mau ke dokter buat pastiin lagi. Ke dokter sendirian, aaaah gpp.. yang penting udah pede aja pokoknya.. garis dua positif. Eh taunya dokternya gak praktek hari itu, saking semangatnya sampe gak bikin appointment dulu. Rencana balik lagi minggu depan, skalian pas jadwalnya ayah pulang. Bisa liat si #Baby2 ini bareng2.

Rabu sore pulang kantor ONTIME!

Dan sampe rumah jam 5 sore itu sesuatu banget looh. Sempet update di path, dan ngungkapin kalo sudah ada #Baby2 di perut. Bukan maksud hati mau nyombong, apa pamer.. tapi adalah ungkapan rasa bahagia dan makin banyak yang tau mudah2an makin banyak yang mendoakan yaaa.

Nah, pas mau mandi habis telpon2an sama ayah nih... shock banget liat flek-flek di celana. Mulai deh panik. Tapi berusaha tenang dan gak ngomong ke siapa2, termasuk ngomong sama orang rumah (Tante sama Hanin - lagian Hanin juga gak ngerti kok kalo diceritain :lol:) dan gak nelpon ayah dulu. Langsung meluncur ke apotek niat hati mau beli tespek lagi dan mau mastiin sebenernya aku hamil gak sih? Apa cuma telat biasa aja?? Tapi sama si mbak apoteknya nyaranin langsung ke dokter aja, ada kok dokter kandungan dekat sini, dan jam segini sudah mulai buka praktek. Langsung meluncur ke dr. Arestya yang ternyata deket sama rumah.  Sampe sana masih tutup, dan baru buka jam 18.00. Langsung balik ke rumah, mandi dan habis maghrib ngajakin tante sama Hanin buat nemenin.

Yaudah begitu ngadep bu dokter, langsung cerita bla bla bla.... saya barusan ngeflek dok.. oke kita cek usg perut dulu ya. Dan tara aaa..... dokternya bilang “Kok belum keliatan apa-apa ya... baru kantongnya aja tapi juga belum begitu jelas... janinnya belum keliatan  ni bu” MAKDESIIIIIIIGGGG. Langsung deg deg banget dong, lalu dokter bilang “Kita cek USG Bawah ya? Biasanya hasilnya lebih jelas”.. duh ENGGAAAKKK.. cukup sekali  aja saat proses lahiran diubek2, untuk usg transvaginal kok kayaknya serem banget dok. Kemudian mikir lagi beberapa detik, dan akhirnya aku bilang “OKE dok, silahkan, yang penting saya bisa lihat janin saya”.

Beneran kan, sakiiitttt... hiks. Tapi apa pula yang terjadi, janin ku masih belum terlihat. Dokter juga kayaknya langsung pesimis gtu.. ih dokter kok gini sih, bukannya semangatin pasiennya.. malah nambah-nambahin pikiran aja. Yasudah aku tanya2 lagi bla bli blu tapi tetep dokter belum bisa ngasih kesimpulan langsung saat itu juga dan akhirnya suruh balik lagi 2 minggu depan, dan aku dikasih vitamin sama obat penguat kandungan, dan gak bilang kalo aku suruh bedrest atau apapun.

Besok pagi tetep ke kantor, sambil terus berdoa, smoga kalo udah minum obat penguat kandungan flek nya akan ilang... amiin. Jam 9 pagi pas mau sholat duha ke toilet buat ngecek.. alhamdulillah bersih. LEGAAA.... Jam 12 siang pas mau sholat dzuhur cek lagi, ternyata fleknya keluar, udah deh feeling gak oke. Akhirnya ijin bu bos buat ke dr. Eny (dokter di JIH *Jogja International Hospital* Obsygn ku waktu hamil Hanin dulu). Sampe JIH, di cek sama dr. Eny, dan hasilnya sama...eh malah lebih menggalaukan lagi.. “Ini belum keliatan sama sekali kantong maupun janinnya... coba di USG bawah ya??” Ya Tuhan... kenapa musti USG bawah lagi, tapi gpp lah semoga bisa keliatan janinnya. Dan hasilnya sama aja. 

Sebenernya udah mau nangis saat itu juga, tapi gak ah, cukup ayah aja yang liat aku nangis *nahan jangan sampe air mata ini netes beneran plisss*. Sambil setengah hampir nangis aku berusaha meyakinkan dokter bahwa janinku baik2 aja kan dok? Atau jangan-jangan saya ini sebenernya gak hamil dok ?? *sambil nyodorin bukti2 testpek ku kemaren*. Dokter yakin banget kalo aku hamil lah, sudah ada penebalan dinding rahim kok cuman emang janinnya belum keliatan aja. Tapi dokter kayaknya kok mulai pesimis (ekspresinya gak jauh beda sama dr. Arestya), dari jawabannya yg gak melegakan sama sekali, kemungkinannya ada 2, janin gagal berkembang atau tanda2 keguguran. *NELEN LUDAH dan PENGEN NANGIS KENCENG SAMBIL TEREEAAAKK... AYAAAH AKU BUTUH KAMU SEKARANG ... SEKARANG JUGAAAKKK*.

Bedrest di rumah (bukan di rumah sakit). Oya, waktu hamil Hanin dulu aku juga pernah ngalamin flek-flek, tapi saat itu di usia 12 minggu kalo gak salah, dan walaupun sama2 di RS JIH, tapi bukan sama dr. Eny, dan waktu ngeflek gitu langsung bedrest 2 minggu di RS. Alhamdulillah Hanin sehat2 sampai lahiran dan sampe sekarang dan seterusnya ya nak.. Amin. Gak tau bedrest kali ini gak suruh opname tuh.

Bedrest hari ke1
Di rumah tiduran aja, sambil browsing sana sini..  bacain milis..  bacain artikel tentang flek-flek di awal kehamilan, tentang usg yang belum keliatan, BO, dannnnn lain-lain yang  makin bikin gak karuan.

Bedrest hari ke2
Masih ngeflek. Dan matiin hp gak mau dihubungi siapa2 kecuali ayah, mama, dan mertua.

Bedrest hari ke 3 malem hari .. mules2 dan mulai keluar darah kayak menstruasi. Blooppps!

Bedrest hari ke 4 (Senin, 07 Oktober 2013)

Masih mules dan nonstop mulesnya kecuali pas aku lagi tidur. Akhirnya meluncur ke JIH dan ketemu sama dr. Eny, di USG hasilnya masih sama kayak kemarin, belum keliatan juga janinnya! Tapi aku udah bilang kalo perut mulai nyeri dan kram. Akhirnya suruh cek lab, diambil darahnya buat cek kadar beta HCG. Hasil lab baru bisa diambil besok malemnya, artinya selama aku nunggu hasil lab, aku disuruh bedrest dulu sambil nahan mules..hiks.

Dan setelah pulang dari periksa, sampe rumah mulesnya makin menjadi.. buat berdiri aja berasa gak kuat lagi. Tutup pintu, ngeringkuk di kamar, dan nitipin Hanin ke Risa, berasa mau teriak sakit banget kayak mau lahiran, tapi gak mungkin, mending buat dzikir aja.. teriak2 juga ayah gak bakal denger.. huwaaa.. sampe akhirnya aku ketiduran Zzzzzz, dan pas maghrib aku bangun terus cek ke toilet ternyata calon janin #Baby2 sudah keluar pas aku tidur tadi. Ya Allah aku pegang... masih belum berbentuk apa2... Semoga kamu sudah lebih nyaman di tempat yang baru... Dimanapun kamu berada.. calon janin (aku sebut calon janin / embrio karena usianya masih 5 mingguan, pada fase ini janin belum terbentuk sempurna.. janin berkembang pada akhir minggu ke-8, sewaktu struktur utama dan sistem organ terbentuk hingga lahir). Dimanapun kamu berada... kamu pernah menjadi bagian dari kebahagiaan kami.. Dan kami terus berdo’a, kami yakin bahwa apa yang Allah putuskan segala sesuatunya adalah dengan pertimbangan yang tepat dan untuk kebaikan umatnya. Banyak hikmah yang dapat diambil dari setiap peristiwa, Terimakasih Ya Allah.. semoga kami dapat terus menjadi umat dan orang tua yang amanah.. yang lebih dekat dengan segala perintah Mu. Amien..

Aku sayang Hanin, aku sayang Ayah... 

Antara percaya atau tidak.. satu detik kita merasakan bahagia satu detik kemudian kita tidak pernah tau apa yang akan terjadi. Tidak ada yang perlu disalahkan dan menyalahkan, karena ini sudah menjadi keputusan terbaik Nya. IKHLAS. Nangis, nyesel, shock, sedih, gak terima... tawakal dan bersyukur. Kembali lagi ke IKHLAS. NikmatNya tak pernah kurang, hanya SYUKUR kita sering TAK TERANG, masih suka kadang-kadang..  MusibahNya tak pernah TERLALU, hanya SABAR kita yang sering TAK MENENTU. Syukur.. Sabar.. Ikhlas.

Kado ulang tahun yang ke-25 minggu depan, mungkin kemarin aku akan bilang “Kado  terindah di umurku yang ke-25, adalah calon adiknya Hanin...” sekarang saya bilang.. “saya di hadiahi kehidupan sama Allah selama 25 tahun ini, dan saya telah dititipi Hanin, Ayah, Mama, Bapak, Adik, Kakak dan  Keluarga... lalu saya sudah bisa memberikan apa untuk mereka??”
 
Saya harus bisa jaga amanah itu lebih baik lagi dan lagi.. In Shaa Allah. Allah akan menggantinya dengan yang lebih indah dengan waktu yang paling tepat. Mohon doanya..semoga dosa-dosa kami diampuni oleh Allah, semoga kami bisa senantiasa menjadi orang tua yang amanah, menjadi anak yang amanah, menjadi saudara yang amanah, menjadi umat yang amanah. Karena dengan amanah kita bisa mencapai Ridha Nya. Amiin..

Hanin sekarang kalau minta gendong suka bilang "Bunda bunda, mba Hanin sekalang jalan sendili ya.. gak gendong bunda lagi ya..."  Hanin taunya masih ada calon adeknya di perut bunda :). Yang sabar ya nak...








Be First to Post Comment !
Post a Comment

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------