MAMALIA ASI

Artikel ini saya copas dari FB nya mbak Fitria Titi (konselor laktasi sekaligus tempat curahan hati ku dikala sedang dilanda galau soal anak entah itu pas Hanin sakit, gak mau makan, tumbuh kembang dll... hehehu), dan tentunya sudah seijin yg empunya untuk saya posting disini..
by Fitri Titi on Tuesday, November 29, 2011 at 8:01am ·


Sore itu hujan turun cukup lebat di Jogja utara. Kulihat adikku yang cantik, winantika, bengong2 saja menatap hujan sambil nyruputin teh anget. Iseng2, kuajak dia ngobrol. Oiya, winantika ini mahasiswi tingkat akhir di fak kedokteran hewan ugm sodara2. so cekidot, obrolan kami menarik deh, sumpeh... karena waktu itu obrolan mengalir begitu saja, di tulisan ini kukelompokkan gitu deh, ada yang tentang mastitis pada hewan, kolostrum, komposisi susu hewan, dan donor asi hewan, juga sapi yang dipaksa nggak nyusu induknya...



Fitri Titi (FT) : Dek Win, ada pelajaran tentang mamalia pastinya ya..
Winantika (W) : yoiiii

FT : Mamalia itu anaknya nyusu khan ya?
W : yup

FT : Nah mamalia yang asi itu adakah kasus yang induknya gak bisa menyusui ?
W :  Ada mbak , biasanya kena mastitis. Kayak kucing, sapi, babi, anjing , dsb , biasanya gak menyusui karena mastitis

FT: Artinya asi-nya ada, tapi karena penyumbatan jadi mastitis,gitu-kah?
W: Iya, sebenernya asi-nya ada , makanya kalau mastitis, payudaranya jadi bengkak . Ada juga sih yang mastitis subklinis, gakda nimbulin gejala.

FT: Okay. Pertama yang mastitis dulu, itu kalau dibedah, setelah itu induknya bisa nyusuin-kah?

W:  Biasanya kalau mastitis , gak dioperasi , tapi diobatin saja, pake antibiotik gitu.

FT: Ooo, habis diobatin terus lancar menyusui D?
W: Iya , tapi terapinya lumayan agak lama lho ya. Mastitis  ada juga yang masih teteup keluar air susunya , yang begini malah  bahaya karena anaknya yang bakal kena bakterinya dari mastitis induknya.

FT: Lah kalu yg subklinis pertolongannya gimana? Khan tanpa gejala tuh?
W: Sama lah mbak disuntik antibiotik intramamari. Karena nggak ada gejalanya makanya harus cek lab. Biasanya positif bakteri. Dan kalau sudah akut ya tandanya tiba2 saja air susunya gak keluar mbak.


FT: Kalu sampe asi gak keluar (pada yang subklinis atopun bukan) njuk piye bayi mamalia nya?
W: Biasanya kalau pada sapi, khan anak sapi baru lahir butuh kolostrum tuh, ya biasanya kita kasih ke induk lain mbak. Ato pake kolostrum buatan. Khan bisa dibuat mbak.

FT: Kolostrum buatan? Kaya susu sapi bubuk pada bayi manusia dunk hehehe… Itu berlaku pada sapi saja atau juga kucing, anjing, gajah dll?
W:  Yaaa kadang pake susu dari induk sapi lainnya, trus ditambah  ramuan , kayak madu dll, aku lupa je ramuan resepnya hehehe. Trus abis itu diminumin, disuapin sama mahasiswa2 gitu mbak. Kalau kucing juga dicari ibu pengganti, soalnya kalu kucing khan nggak boleh pake susu sapi. Lebih susah lagi mbak kalau untuk anjing ato kucing, karena susunya harus non laktosa. Khususnya kucing, bener2 harus non laktosa, jadi ada khusus susu kucing.  Jadi bayi kucingnya nggak boleh dikasih susu formula apapun, kecuali anak kucing itu udah lumayan gede


FT: Maksudnya kalau di hewan yang jadi masalah itu perbedaan laktosa? *sori gak mudeng sisan sinau*
W: misalnya itu. Gini deh, kalau susu sapi kan ada kandungan laktosanya, nah kalau kucing tuh nggak ada laktosanya di dalam susunya. So kalau anak kucing itu dikasih susu yang mengandung laktosa wah kasian abis deh. soalnya harusnya non laktosa, itu kalau kucing karena bisa berakibat kematian mbak. Jadi imunosupresi ( kekebalan imun turun )

 FT: Haaah? Sampai kematian? Wih ngeri juga ya. Kalu kucing kena laktosa gitu, diare gak? *maap pertanyaan lugu*
W: hadeh plis deh, ya eyalah. Kalau kucing kena laktosa bisa diare parah, trus bikin kerusakan sistem pencernaan, terus ya mati mbak, gak ada pertahanan tubuh juga kan. Soalnya buat anak hewan baru lahir, pertahanan tubuh itu ada di kolostrum, nah kolostrum cuma dihasilkan pada pertama susu keluar. Kalau dari awal udah nggak disusui , berarti daya tahan tubuh si bayi kucing ato bayi hewan lain itu ga ada.


FT: Subhanallah, artinya sebetulnya Allah sudah mendesain kebutuhan asi yang spesifik untuk setiap jenis spesies ya. Asi kucing ya cocoknya untuk bayi kucing, asi sapi untuk sapi dst.
W: hahahaha, Iyaaap , betul sekali. Ya eyalah ,susu sapi ya buat sapi , sebenernya memang nggak boleh kalau hewan lain harus dikasih susu sapi walaupun manusia minum susu sapi juga ya,,hihi hehe haha. Lebih rentan mbak kalau hewan, soalnya komposisi susu sapi ato susu hewan lain itu masing2 beda lho mbak


FT: Nah lho, ini dia nih, antar hewan saja beda komposisi susunya, apalagi antara susu hewan dengan manusia ya *menerawang*
W : Iyaaa lah mbak beda bangeting banget. Makanya kasihan banget ya kalau bayi nggak dikasih asi. Termasuk bayi manusia lho, meskipun aku gak belajar banyak bayi manusia, tapi manusia mamalia juga khan hahahahaha... Nggak cuma laktosa saja lho mbak yang jadi masalah kalau di  hewan.

FT: persis plek lho d Win karo pelajaranku asi, sampe merinding dengerinnya
W: Oalaaaah, iya mbak, aku juga dapat yang manusia, tapi nggak begitu banyak, cuma buat pembanding aja. Aku juga merinding sama nelangsa dulu pas kuliah yang mamalia-mamalia gitu. Kasian puoool. Apalagi sapi perah, sejak pertama lahir langsung dipisah dari induknya mbak. Jadi bayi sapi perah diminumin pake kolostrum buatan dan harus dijatah kalau minum. Soalnya khan susu induknya buat manusiaaa. Jadi  anak2 sapi perah dari pertama lahir udah langsung nggak dapet susu induknya langsung mbak

FT : *nangis guling-guling* Jahatnya manusia ya. Terus sapi2 itu nyusu apa? Ato nyusu siapa?
W: Iyaaa sebenernyaaa jahat, hiks. Ya pake susu sapi  yang udah diperah manusia itu dan minumnya dijatahin. Aku dulu setiap sore nyusuin bayi sapi pake dot. Kasiaaaaaan banget. pertama-pertama nglakuinnya, aku sampe nangis Mbak ngedotin bayi sapi. Wong ya induknya ada kok harus minum asi perah induknya dan dijatah. Aku ngebayangin kayak manusia gitu. Apapun khan sapi juga makhluk hidup tho. Kan harusnya dia bisa minum sepuasnya dari induknya. Tapi karena komersil, ya mending diperah buat manusia, khan dijual ngedatengin duit bo.


 FT: Sapi perah itu apa menghasilkan susu setiap saat? Kalu pas ora lahiran opo yo metu susune?
W : yo nggak lah mbak, cuma pas masa laktasi aja dia keluar susunya. Trus kalu abis masa laktasi, masuk masa kering dulu, abis itu baru sapi dikawinkan lagi. Nah kalau dia ngelahirkan khan berarti susunya keluar lagi, and diperah lagiii , gitu deh seterusnya

FT: Berarti opo disuntik sesuatu supaya bisa keluar susu terus?
W: Ya ga mbak . Ga disuntik apa2 mbak , cuma ditunggu masa laktasinya ajaaa

FT : Nah tuh sapi tadi, jaraknya dari melahirkan, kering, dikawinkan lagi, sampai melahirkan lagi berapa bulan :D?
W: Bagusnya satu tahun mbak , soalnya mempengaruhi kualitas susunya

FT : Berarti dalam setahun masa panen perahnya sekali ya. Selama berapa bulan D Win masa perahnya?
W: Masa laktasi 10 bulan mbak

FT : *mulut mangap udah  napsu maw tanya2 lagi niy* eh winantikanya sudah keburu beberes mau nengok ayam2 di kandang  katanya. Padahal hujan masih dueres L (lebih tepatnya ngobrolku belum puas tuntas neeeh).
Okay deh, thanks d winantika. Kapan2 terusin lagi yak...

------------------------
jogja utara,
obrolan di awal nopember 2011
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
------- I R V I -------